tulang lunak

Ayam Goreng Presto Ny. Nita

Kemarin gue makan Ayam Presto Ny. Nita lagi. Tapi kali ini bukan ayam bakar melainkan ayam goreng karena gue belom pernah nyoba ayam gorengnya. Yang dipesen juga bukan nasi kotaknya tapi kali ini pesen 1 ekor karena buat dimakan sekeluarga. Harga 1 ekornya Rp 48500. Kalau ayam bakar lebih mahal, Rp 55000 kalo ga salah.

Ayam goreng dateng dengan kotak kuning besar. Isinya ya ayam goreng yang udah dipotong (bukan utuh 1 ekor ayam), sambel, timun dan remah-remah garing enak yang gue ga tau namanya itu. 😛 Sayang remah-remahnya cuma dikasih dikit… Ayamnya terlihat mirip sama ayam kalasan dan kering, ga kayak ayam bakarnya yang basah-basah kecap gitu. Begitu dimakan, hmm… enak! Apalagi dengan nasi putih hangat yang pulen, remah-remah gurih dan sambalnya yang pedes itu! Wuiihh… Mantapp! Satu hal yang ga boleh dilupain yaitu ini ayam presto jadi tulangnya bisa dimakan! Yee..!! 😀

(lebih…)

Iklan

Bandeng Presto Ny. Nita

Dulu gue pernah nulis tentang ayam presto Ny. Nita. Sekarang gue bakal nulis tentang bandeng presto Ny. Nita. Gue makan bandeng ini udah agak lama jadi gue nulis cuma berdasarkan apa yang masih gue inget aja.

Bandeng presto yang gue pesen datang terbungkus apik dalam kotak kuning panjang dan kantong plastik transparan. Yang gue pesen itu bandeng goreng bukan bandeng bakar. Begitu dibuka, gue liat ada bandengnya, ada sambal dan timun seperti biasa. Ukuran ikannya cukup kecil menurut gue tapi cukup lah buat makan 2 orang. Harga bandeng ini Rp 28000, mau bakar atau goreng sama aja harganya.

Yang unik dari Bandeng Presto Ny. Nita ini bandengnya terbungkus semacem serat-serat warna coklat gitu. Itu juga sebabnya bandeng ini dinamakan bandeng mumi karena ikannya terbungkus serat-serat menyerupai mumi. Ternyata itu sejenis tepung atau telur (gue juga kurang yakin) yang dibungkus ke ikannya lalu digoreng. Gue pikir garing ternyata ga dan rasanya tawar-tawar asin gitu dan berminyak, gue sih kurang suka. Serat-serat itu juga ga bikin ikannya tambah enak ato gemana, cuma sekedar hiasan doank. Sekarang ikannya, ikannya ga beda jauh ama bandeng presto yang lain. Paling yang ini udah digoreng aja. Cuma yang gue rasain ikannya agak keras. Mungkin karena gorengnya terlalu kering. Sambelnya sama kayak sambel buat ayam bakar dan cocok juga buat ikannya.

(lebih…)

Kesan Pertama dengan Ayam Presto Ny. Nita

Saat sampai di depan rumah sehabis ngajar, gue ngeliat pintu rumah tertutup tanda ga ada orang di rumah. “Sekarang kan sudah jam setengah delapan, kenapa mami belom pulang?” begitu pikir gue. Begitu gue masuk ke dalam gue baru sadar kalau mama gue sudah pulang tapi lagi pergi ke luar. Di meja makan udah tersedia makanan untuk gue, ini yang bikin gue tau kalau mama gue udah pulang tapi sedang pergi. Ternyata gue lupa kalau mama gue hari ini dateng ke pembukaan Doa Rosario.

Makanan yang disiapin mama gue adalah nasi kotak Ayam Presto Ny. Nita. Itu tuh restoran yang baru buka di kompleks rumah gue. Tiap kali gue lewat di depannya gue liat restoran ini cukup rame jadi pengen ikutan nyobain juga. Mama gue juga udah pernah bilang sih kalau lagi ga masak coba  pesen ayam presto aja. Ternyata kesampean juga makan nih ayam presto. 🙂

(lebih…)