singapura

Saatnya Telah Tiba

Setelah mendapatkan cuti dengan proses yang berbelit-belit dan tidak jelas akhirnya hari yang ditunggu-tunggu tiba. Bulan Agustus tahun lalu gue bantuin nyokap gue beli tiket AirAsia lewat internet dan hampir setahun kemudian, besok, gue akan berangkat ke Singapura.

Nyokap uda menyuruh gue bikin jadwal perjalannya dari jauh-jauh hari tapi gue lom bener-bener cari tau n bikin ampe minggu lalu. Nyokap mungkin uda kesel & capek nyuruh-nyuruh gue jadi dia sendiri yang bikin jadwal akhirnya. Begitu gue kasih liat jadwal yang gue bikin kami sedikit berdebat tentang beberapa perbedaan jadwal. Jadwal gue cukup padat, banyak ngunjungin tempat-tempat yang menurut nyokap gue “tidak penting“ dan pastinya menghabiskan uang lebih banyak dari pada jadwal nyokap. Jadwal nyokap lebih santai dan mempertimbangkan gaya jalan-jalan orang lainnya. Gue bikin jadwal untuk gue dan gue rela jalan lebih capek & ngeluarin duit lebih banyak untuk mendapatkan pengalaman yang ga bisa didapat di Jakarta. Buat gue jalan-jalan itu adalah tentang mengalami dan menikmati. Gue ga peduli ama orang lain, kalo ga cocok ama gaya jalan-jalan gue ya silakan memisahkan diri dan jalan-jalan sendiri.

TAPI.. karena ini nyokap gue dan yang ikut jalan-jalan ada sodara juga jadi gue masih mau kompromi sedikit. Dan kalo diliat jadwal gue memang kurang memungkinkan kalo jalan-jalan dalam rombongan besar seperti kali ini.

Hotel udah dipesen nyokap berbulan-bulan lalu, uang Singapur udah ditukar, tiket Universal Studio udah dibeli, baju udah dikemas, paspor dan kartu imigrasi udah disiapkan. Palingan tinggal hal-hal kecil lain yang masih harus disiapin. Mudah-mudahan jalan-jalan kali ini bisa menyenangkan & memuaskan. Amin! 😀

Iklan

Tujuan Selanjutnya: Singapura

Minggu-minggu kemaren gue ga inget tepatnya hari apa.. kayaknya sih hari Senin tanggal 9 deh.. Pagi-pagi gue denger suara nyokap gue nelpon berisik banget. Gue denger samar-samar nyokap ngomong-ngomong tentang booking tiket pesawat AirAsia bla bla dengan semangatnya.. Waktu itu gue mikirnya palingan nyokap gue lagi bantuin temennya pesen tiket murah AirAsia. Tau-tau ga lama kemudian nyokap bangunin gue dengan tergesa-gesa minta gue bantuin dia booking tiket AirAsia lewat internet. Nyokap bisa pesen sendiri tapi dia bangunin biar bisa booking lebih cepet karena tiket promo AirAsia kan emang terbatas & rebutan dapetnya.

Reaksi pertama gue ya jelas kesel & ogah-ogahan.. Siapa sih yang ga kesel pagi-pagi buta terbangun karena suara berisik trus dibangunin pula untuk sesuatu yang sebenernya bisa dilakukan tanpa bantuan gue..apalagi gue kira minta bookingin tiket orang lain. Nyokap bilang kalo AirAsia lagi ada tiket murah ke Singapur untuk tahun depan & pengen booking untuk gue & nyokap & keluarga om gue. Ya udah deh karena booking buat sendiri jadi gue mau meskipun masih ngantuk-ngantuk juga. Proses bookingnya boleh dibilang lumayan lancar meskipun terjadi sedikit “kehebohan” karena ada data yang kurang jadi harus nelpon tante gue bla bla tapi so far seh booking kali ini mulus. Enaknya booking pagi-pagi ya gitu..traffic di web AirAsia ga terlalu padet jadi bisa langsung dapet. Dulu gue pernah coba book waktu malem-malem jam 11 pas promonya baru mulai dan itu lemotttnya minta ampun & bookingannya sering gagal & harus sering reload & ketersediaan tiketnya cepet banget berubah, sekarang liat masih ada yang promo, abis reload udah ga ada lagi, dst..

Pagi itu gue berhasil membeli tiket tujuan Singapur untuk bulan Juli tahun depan untuk 7 orang: gue, nyokap, ciu-ciu (om), ciu mu (tante), Ricky, Felicia dan Afung (sepupu-sepupu gue). Tadinya nyokap cuma pengen beli buat berenam tapi gue inget Afung (sepupu gue dari tante yang lain lagi) pengen banget ke Universal Studio dan nyokap pernah bilang mau ngajak dia kalo ada tiket murah dan inilah saatnya.. Jadi gue ingetin nyokap dan sempet terjadi “kehebohan” juga tapi akhirnya bisa juga beli tiket buat dia dengan promo dan jadwal yang sama.

Sekarang setelah punya tiket yang harus gue lakukan adalah nabung biar bisa punya uang saku sendiri nanti. Sekalian belajar mengelola keuangan lah.. Kan gue sekarang udah dapet gaji dari magang, meskipun kata orang ga gede tapi bisa lah nabung. Moga-moga rencana jalan-jalannya bisa terlaksana dengan mulus sampai tahun depan & moga-moga tahun depan gue udah punya simpenan uang saku yang lumayan! hehehe… Amin! 😀