Secco

Hardcase Baru

Hari ini gue baru membeli sebuah hardcase atau koper untuk gitar baru gue. Gue beli koper ini dari guru gue seharga Rp 650000. Cukup mahal buat gue tapi kayaknya di toko-toko harganya juga sekitar segitu. Sebelumnya gue udah pesen dulu dan transfer uangnya. Hari ini baru gue ambil di rumah guru gue di Kebun Jeruk abis selesai kuliah. Pas nyampe gue disuruh milih antara dua koper. Sekilas sih ampir sama, beda yang paling keliatan itu yang satu tutupnya cembung, yang satu lagi datar / rata. Kata guru gue sih yang cembung lebih keliatan mahal dan lebih bagus jadi gue ambil aja yang tutupnya cembung. Abis itu gue ngobrol-ngobrol bentar dan pulang.

Untuk mendapatkan koper ini gue terpaksa mengeluarkan biaya ekstra, setelah ambil koper ini gue terpaksa pulang naik taksi karena akan sangat repot kalo pulang naik bis sambil bawa koper gede gini. Dan kalo pulang naik bis resiko kopernya lecet cukup gede. Ongkos taksi dari jalan panjang ke rumah gue mahal juga, hampir Rp 50000, tapi ga apa-apa lah asal hardcase gue selamat. 😛 (Asal tau aja, gue bawa pulang gitar Secco gue aja naik Transjakarta dilanjutin angkot KWK yang sempit panas amit-amit itu. Untung gitar gue ga kenapa2. hahaha..)

(lebih…)

Iklan

Gitar Baruku: Secco CST 21

Belum genap 2 minggu gue punya gitar “baru” (baca “Kejutan” dari Papa) hari ini gitar gue nambah satu lagi. Gue baru aja membeli gitar klasik baru yaitu gitar Secco CST 21. Setelah penantian bertahun-tahun akhirnya gue bisa beli gitar klasik dengan duit gue sendiri. Sayang gue ga punya kamera digital jadi ga bisa pasang fotonya di sini. Gue juga ga nyangka 2 bulan terakhir ini gue dapet 2 gitar klasik berturut-turut. Bener-bener anugrah dari Tuhan! Maklum, gue bukan anak orang kaya yang bisa seenaknya minta beliin ini itu. Uang gue buat beli gitar ini aja berasal dari hasil gue kerja ini kerja itu yang gue tabung sedikit demi sedikit. Makanya gue bener-bener sayang banget ama gitar ini!

(lebih…)