ktp

Perpanjang KTP

Bulan Maret kemaren tepatnya pas gue ulang tahun ke-22 masa berlaku KTP gue yang 5 tahun itu abis. Sebelom ultah gue udah inget-inget nanti harus perpanjang KTP tapi setelah ultah gue lewat gue malah lupa dan setelah lewat hampir seminggu gue baru inget lagi. Padahal kalo ga diperpanjang setelah masa berlakunya abis 2 minggu lewat bakal kena denda.

Ya udah deh gue cari tau gemana caranya perpanjang KTP dan nemu di situs http://kependudukancapil.go.id (tapi barusan gue cek situsnya ga bisa dibuka). Di situ ditulis yang dibutuhkan untuk perpanjang KTP yaitu KTP lama, Kartu Keluarga, pas foto 2 x 3, dan biayanya gratis. Artikelnya itu udah lumayan lama sih, 2008 kalo ga salah.. Trus gue cari-cari lagi di internet nemu blog yang isinya hampir mirip tapi bedanya di situ ditulis butuh surat pengantar dari RT & bayar 25 ribu. Yah, tentang bayarnya mah kita sama-sama tau lah gemana birokrasi di Indonesia. (lebih…)

Iklan

Cara Minta Surat Keterangan Kehilangan dari Polisi

Tadi siang gue baru nemenin temen gue bikin surat keterangan hilang dari polisi karena kartu mahasiswanya ilang. Ternyata ga susah, lama, & ribet seperti yang gue bayangin. Jadi buat yang pengen bikin surat keterangan hilang, begini caranya:

  1. Dateng ke kantor polisi terdekat. Tadi sih gue pergi ke kantor polisi Tanjung Duren.
  2. Bilang ke polisi yang ada di sana anda mau bikin surat keterangan hilang. Nanti anda harusnya dianter ke bagian yang ngurusin itu.
  3. Polisi yang ngurus pembuatan surat itu harusnya minta KTP anda trus nanyain barang apa yang ilang. Nanti bakal ditanya juga seputar barang yang ilang itu kayak ilangnya kapan dan dimana (ini sih dijawab seingetnya ato asal aja). Trus kalo kartu mahasiswa ya ditanyanya kartu mahasiswa mana. Kalo misalnya buku tabungan ya ditanya bank apa, no rekeningnya, dll.
  4. Abis ditanya-tanyain polisi itu bakal ngetikin surat keterangannya trus abis suratnya dicetak anda bakal disuruh meriksa suratnya udah bener belom.
  5. Kalo udah bener, KTP anda bakal dibalikin trus polisi itu (atau asistennya) bakal minta cap dan tanda tangan dari atasannya. Anda tunggu aja sampe polisi itu balik lagi.
  6. Setelah dicap dan ditanda tangan suratnya udah jadi dan bisa dibawa deh.

Ngurus surat ini sebenernya gratis alias bebas biaya tapi karena udah jadi semacem “rahasia umum” atau “budaya” (budaya ngaco!) di Indonesia jadi tadi temen gue kasih salam tempel sebesar Rp 10000. Sekedar info aja, tadi polisinya tuh ga macem-macem, rese ato minta duit segala koq. Abis ditanda tangan dia langsung kasih suratnya ke temen gue. Jadi kayaknya kalo tadi kita langsung pergi juga gapapa. Cuman kan gue juga sering denger cerita (mungkin di kantor polisi lain) ada polisi yang rese, kalo ga ngasih duit suratnya bakal ditahan dan ga dikasih-kasih, dsb dsb. Jadi untuk menghindari hal-hal seperti itu mending siapin aja deh salam tempel-nya. 😉