gitar

Hardcase Baru

Hari ini gue baru membeli sebuah hardcase atau koper untuk gitar baru gue. Gue beli koper ini dari guru gue seharga Rp 650000. Cukup mahal buat gue tapi kayaknya di toko-toko harganya juga sekitar segitu. Sebelumnya gue udah pesen dulu dan transfer uangnya. Hari ini baru gue ambil di rumah guru gue di Kebun Jeruk abis selesai kuliah. Pas nyampe gue disuruh milih antara dua koper. Sekilas sih ampir sama, beda yang paling keliatan itu yang satu tutupnya cembung, yang satu lagi datar / rata. Kata guru gue sih yang cembung lebih keliatan mahal dan lebih bagus jadi gue ambil aja yang tutupnya cembung. Abis itu gue ngobrol-ngobrol bentar dan pulang.

Untuk mendapatkan koper ini gue terpaksa mengeluarkan biaya ekstra, setelah ambil koper ini gue terpaksa pulang naik taksi karena akan sangat repot kalo pulang naik bis sambil bawa koper gede gini. Dan kalo pulang naik bis resiko kopernya lecet cukup gede. Ongkos taksi dari jalan panjang ke rumah gue mahal juga, hampir Rp 50000, tapi ga apa-apa lah asal hardcase gue selamat. 😛 (Asal tau aja, gue bawa pulang gitar Secco gue aja naik Transjakarta dilanjutin angkot KWK yang sempit panas amit-amit itu. Untung gitar gue ga kenapa2. hahaha..)

(lebih…)

Iklan

Setelah “Kejutan” dari Papa

Tulisan ini adalah lanjutan dari tulisan “Kejutan” dari Papa yang gue tulis minggu lalu. Tadinya mau gue tulis di situ juga sebagai pembaruan (update) tapi setelah jadi ternyata tulisannya panjang juga, akhirnya tulisan ini gue bikin sebagai tulisan baru deh.

Gitar Kawai dari papa udah gue bersihin, penalanya udah diganti, senar juga udah diganti jadi sekarang udah bisa dimainin. Waktu awal-awal gue berasa koq suara ni gitar aneh ya… Ternyata gara-gara senarnya belom stabil jadi nadanya masih suka berubah-berubah. hahaha.. Setelah stabil ternyata suaranya lumayan juga cuma menurut gue bas dan trebelnya kurang seimbang, lebih dominan basnya. Mungkin gara-gara gue pake senar murah. Ah, nyesel gue beli senar murah! Trus playability-nya juga kurang, ga tau gue yang masih cupu skill-nya atau emang gitarnya ga pas ama jari gue. 😛 Sekarang gitar ini jadi istri gue karena tiap malem selalu tidur seranjang sama gue soalnya belom ada softcase buat dia dan ga ada tempat lagi di kamar gue buat naro gitar ini. hahaha…

(lebih…)

“Kejutan” dari Papa

Hari Kamis kemarin gue mengalami sesuatu yang jarang terjadi. Sesuatu yang mungkin ga akan pernah terjadi lagi. Sekitar jam 4 sore waktu gue mau tidur siang tiba-tiba gue denger suara gembok dibuka dan pager rumah digeser. Gue langsung bangun dan liat siapa yang dateng. Ternyata papa gue pulang, gue heran ngeliat papa gue pulang karena ga biasanya dia pulang hari Kamis, jam segini pula. Entah ada angin apa tiba-tiba papa bawain gitar buat gue. Katanya gitar itu diminta dari temennya yang lagi beres-beres toko. Gue juga ga gitu jelas. Setelah ngasih gitar itu dan ngobrol bentar dia langsung pergi lagi.

Gitar pemberian papa gue bukan gitar baru, tapi gitar bekas yang udah tua. Pas gue liat merek gitar itu Kawai dan kelihatannya buatan Jepang asli. (Gue baru tau kalau Kawai bikin gitar juga. Habis selama ini gue belom pernah denger gitar merek Kawai dan cuma tau kalau Kawai itu merek Piano.) Gitar ini senarnya udah karatan dan ada yg udah putus, papan penjariannya juga ada yg retak, penala (tuning machine)-nya juga udah karatan, dan banyak lecet di sana sini. Perlu banyak perbaikan & pembersihan sebelum bisa dipakai. Yah, meskipun ini gitar tua toh gue ga sedikitpun kecewa dengan pemberian papa gue ini. Malah gue seneng dapet gitar dari papa gue. Karena itu artinya gue sekarang punya gitar klasik “beneran”. Dan gue juga seneng karena setelah gue cek di internet, ditulis kalo Kawai cuma memproduksi gitar awal tahun 1980an (dihentikan karena kurang sukses) dan kalau gitar gue ini asli (kelihatannya sih asli) berarti gitar gue termasuk langka.

(lebih…)