copet

Moral of the story

Setelah sampai di rumah setelah jam & dompet gue ilang gue dapet sedikit ceramah dari ortu. Tapi untung lah ortu pengertian jadi gue ga diomelin. Ya tetep ada kesel-kesel juga tapi mereka juga maklumlah..nyokap gue aja bisa liat muka gue udah murung banget.. haha.. Mereka jadi ngasih tips-tips yang udah sering gue denger (baca: abaikan) lagi dan mereka ceritain pengalaman mereka. Nyokap cerita waktu muda dia pernah ditodong beberapa kali dan pernah ditodong pake piso di lehernya..gue ngebayanginnya serem aje! Bokap juga cerita ini itu tentang pencurian & penodongan yang dialamin sodara dia gitu lah. Intinya sih mereka berbagi pengalaman & kita mengevaluasi kejadian ini bersama.

Yang jam tangan ilang sih itu jelas gue yang salah ninggalin jam tangan sembarangan. Gue sendiri juga menyesal dan merasa bersalah. Itu jam dibeli 2 tahun yang lalu di pasar baru, model jam bapak-bapak, merk Casio, model simpel, dan harusnya sih bakal awet. Gue demen lah pokoknya! Sayang ketinggalan & ilang! T.T Nyokap bilang lain kali ga usah lepas-lepas jam tangan biar buang air kecil kek, buang air besar kek, di WC kantor kek, di WC umum kek, di mana pun.. Kalo bokap bilangnya kalo mau lepas jam tangan itu simpennya di kantong jangan ditaro sembarangan tapi nyokap gue bilang kalo gitu nanti bisa jatoh..dst..dst..

Kalo tentang dompet.. jujur aja gue ga nyadar dicopetnya di mana.. tapi setelah gue cerita ke Willy dia bilang waktu itu juga ada orang yang mau nyopet dia tapi keliatan dan malah dia pegang tangan pencopetnya, akhirnya pencopetnya malah marah & nendang Willy.. Aneh! Tapi gue ga tau ada kejadian itu (padahal 1 bis ama dia) mungkin karena gue udah ngantuk & pikirannya cuma sampe rumah secepet mungkin. Trus Melinda kemaren-kemaren juga bilang ada yang mau nyopet tas dia. Setelah cerita-cerita ternyata temen magang gue yang lain lagi, Mike, juga pernah hampir dicopet HPnya tapi ketauan dan pencopetnya ga jadi ambil. Bis 213 itu katanya emang rawan pencopet. Gue baru mulai sering naik 213 waktu magang ini sih. Sebelomnya jarang (hampir ga pernah) naik 213 dan gue belom tau ‘reputasi’ bis 213. Mungkin gue dicopet karena gue waktu itu keliatan ngantuk dan ga awas. (kalo nyokap bilang gue kliatan lugu.. wew..) Yaa..mungkin juga sih.. Pencopet pasti milih target yang menurut dia gampang dicopet.

Selama ini bertahun-tahun gue naik metromini, kopaja, mikrolet, dan KWK aman-aman aja.. paling juga ada preman dan pengamen yang minta-minta duit maksa-maksa gitu. Terakhir kali gue kecopetan itu waktu gue kelas 2 SMA pulang sekolah naik kopaja jam 7an malem gitu. Gue berdiri dan ngantuk-ngantuk juga. Waktu itu HP gue yang ilang dan gue juga nyadarnya setelah di rumah. Sejak saat itu gue ga pernah pake HP bagus. hahaha..

Bokap bilang kejadian kali ini mungkin karena gue lagi dapet bintang item (bahasanya aneh!) alias lagi sial ampe-ampe jam & dompet ilang di hari yang sama. hahaha.. Dan mungkin juga karena udah mao lebaran. Trus nyokap bilang lain kali simpen dompet di tas aja. Tapi klo di tas bisa disilet juga..tapi kalo tasnya dipake di depan masih bisa diliatin lah ya.. Bokap juga heran kenapa dompet yang ditaro di kantong kanan depan masih bisa dicopet. Beda kalo ditaro di kantong belakang yang emang gampang diambil orang. Nyokap juga bilang kalo di bis jangan sekali-sekali tidur dan harus selalu waspada trus nyokap mulai bilang gue harus tidur lebih cepet bla bla.. Nyokap demen banget tuh nyuruh gue tidur cepet!

Ya mulai sekarang gue lebih hati-hati lah kalo naik kendaraan umum apapun. Gue sekarang ikutin saran ortu gue aja dompet taro di tas, dll dll.. Kalo lain kali kecopetan lagi (amit-amit!!) toh gue udah ngikutin tips-tips dan saran dari ortu. Ya tentunya gue sih pengennya bisa bepergian dengan aman lah. Siapa sih yang mau bepergian ga aman? Ya ga!?

Dua Kehilangan Dalam Satu Hari

Ini adalah salah satu pengalaman ga enak dalam hidup gue…

Kamis, 5 Agustus 2010—Paginya seperti biasa gue bersiap untuk berangkat magang. Di tengah jalan mau naik angkot yang ke kota perut berasa agak aneh..kayak pengen buang air besar..tapi kalo balik ke rumah lagi tanggung & bisa telat ke kantornya jadi gue tetep nerusin perjalanan.

Sampe di halte Transjakarta yang di Stasiun Kota gue udah ga tahan jadi ya gue ke toilet yang ada di situ.. Di dalem gue lepas jam tangan gue biar.. yahh.. u harusnya tau lah alesannya.. hahaha.. jamnya gue gantung di paku di tembok WC. Nah..pas udah selesai..gue keluar tanpa inget buat ngambil dan pake jam tangan gue dan langsung ada yang masuk buat pake WCnya. Pas masuk ke bis dan bisnya udah jalan lagi mau ke halte Glodok gue tiba-tiba sadar kalo di tangan kiri gue ga ada jam tangan dan gue inget tadi gue gantung di WC. Gue sempet kepikiran pasrah relain aja tapi sempet kepikiran juga kali-kali aja pengguna WC selanjutnya ga liat jam tangan gue atau liat tapi ga ngambil (ga mungkin banget kalo di Jakarta) atau liat tapi ngasih ke penjaga WCnya (kemungkinan kecil juga) jadi gue turun di Glodok dan balik lagi ke Kota. Gue ke WCnya lagi dan seperti yang udah bisa kalian tebakk.. jam gue udah ga ada.. gue tanya ama orang yang barusan pake WC juga jawabnya ga tau. Abis itu ya udah deh gue relakan aja dan naik bis lagi lanjut ke kantor…

Sorenya… Seperti biasa gue pulang naik bis 213 bareng Melinda & Willy. Seperti biasa juga bisnya penuh & desek-desekan. Gue berdiri di bagian belakang bis deket jendela sebelah kanan sambil pake tas punggung di depan badan (kayak biasa juga). Trus waktu itu ujan pula jadi di dalem bis itu udah sempit, nempel-nempelan ama badan penumpang lain yang keringetan & lengket, udara pengap & lembap & bau.. dan gue juga kurang konsen dan ngantuk-ngantuk, sempet merem-merem juga. Perjalanan selanjutnya sama kayak biasanya sampe gue jalan kaki ke rumah.

Beberapa langkah sebelom ampe rumah, pas mao ambil kunci di kantong celana depan kanan gue rogoh kantong DANN.. dompet gue ga ada!! yang ada cuma kunci rumah! Gue simpulkan dompet gue dicopet. Kalo jatoh kayaknya kemungkinannya kecil soalnya kantong gue lumayan dalem dan selama perjalanan gue ga pernah ngeluarin sesuatu dari kantong kanan celana. Dan kemungkinan besar dicopetnya di 213 yang penuh sesak itu. Ya udah deh ampe rumah perasaan & muka gue udah bete aje.. Gemana engga.. pagi jam tangan ilang, sore dompet ilang.. Kena sial apa gue hari kamis kemaren?? Mungkin karena paginya gue udah bete gara-gara kebodohan gue sendiri ninggalin jam tangan di WC umum gue jadi lesu dan ga konsen sepanjang hari sampai-sampai sorenya gue jadi korban pencopetan dan dompet gue melayang.

Yang bikin bete itu bukan duit ilang. Duit di dompet gue seh ga seberapa. Yang bikin bete itu isi dompet non-uang yang ilang seperti KTP, ATM, SIM A (OMG.. baru bikin 3 bulan udah ilang >.<), Binus card, foto-foto temen, dll.. Itu artinya gue harus bikin lagi kartu-kartunya yang memakan WAKTU,  biaya, dan emosi jiwa yang tidak sedikit. Harus ke kantor polisi, ke Pak RT, ke sini ke sono.. minta surat ini surat ono.. sogok sini sogok sono.. tunggu sini tunggu sono.. Haduh!!  😦

Semoga kejadian ini tidak terulang lagi! Amin! [-o<