perasaanku

Kepercayaan Konyol Nyokap tentang Melayat

Hari ini gue ngelayat temen kantor gue. Paginya waktu masih di rumah gue ga bilang ke nyokap kalau mau ngelayat, gue bilangnya waktu kami lagi jalan mau berangkat kerja bareng. Dan muka nyokap gue terlihat terkejut seperti lupa menyiapkan sesuatu yang penting untuk anaknya. Lalu nyokap metik daun dari taneman pendek entah gue ga tau namanya dan ngasih tuh daun ke gue untuk disimpen. Tadinya tuh daun mau gue buang tapi gue inget perintah Tuhan “Hormatilah ibu bapakmu!”.. Err.. Damn!

Gue udah tau tentang takhayul / kepercayaan atau yang menurut dia “tradisi” ini udah lama. Biasanya waktu kami mau ngelayat dia nyiapin beras & garam yang dibungkus kertas merah seukuran satu ruas jari untuk disimpen di kantong. Waktu abis pulang ngelayat juga biasanya kami dilarang langsung masuk ke rumah dan harus cuci-cuci muka, tangan, dan kaki di teras pake air yang udah ditaro bunga / daun dari taneman yang gue ga tau namanya itu (tapi belakangan cuma pake air biasa aja). Dan begitu masuk rumah kami biasanya langsung mandi dan baju-baju kami langsung dipisahin dari baju kotor lainnya. Waktu dulu gue tanya kenapa begini kenapa begitu nyokap ga gitu bisa jawab, jawabannya seinget gue “biar ga diikutin”, “udah lakuin aja”, “itu tradisi dari orang tua”, “soalnya rumah duka itu kotor, banyak kuman-kuman dari mayat”, dll. Dan karena dulu gue masih cuek dan ga gitu kritis ya gue nurut-nurut aja.

Gue udah melayat cukup banyak kali. Dan semakin lama gue makin nganggep melayat ya kayak kegiatan biasa aja, gue bersimpati & ikut berduka cita kepada pihak yang ditinggalkan, ikut “mengantar” arwah yang meninggal dengan ikut ibadah, ramah tamah, makan minum, bahkan ketawa-ketawa (awalnya gue juga ngerasa aneh tapi ya buat apa sedih terus). Tapi sepertinya buat nyokap gue kegiatan melayat itu kegiatan yang penuh dengan “ritual-ritual” aneh-aneh yang gue ga pernah (dan ga mau) ngerti. Mau pergi melayat ya pergi aja, yang penting berpakaian layak & bisa bersikap aja. Kalau pulang dari melayat ya pulang aja, sama aja kayak abis pulang kuliah, pulang kerja, pulang main, dll. Kalo kotor ya mandi, kalo laper ya makan, dst dst.. Ngapain juga ngelakuin hal-hal konyol tak berdasar gitu.. Toh gue & nyokap udah beragama Katolik sejak lama.. ngapain lagi masih ngikutin tradisi-tradisi tak relevan itu?! Sayangnya nyokap gue ga berpikir demikian.

Dan hari inilah puncak kemuakan gue.. Pulang dari kantor, capek, laper.. udah seneng tuh hari ini jam pulangnya normal lagi.. Eeehh.. sampe rumah, masih di teras.. nyokap udah teriak dari lantai atas nyuruh gue langsung mandi dan taro baju kotor di tempat cucian. Gue dilarang makan dulu dan nyokap bener-bener nungguin gue sampe gue naik ke atas. Setiap waktu yang gue habiskan di lantai bawah membuat nyokap gue teriak nyuruh-nyuruh lagi. “Ini apa-apaan sih nyokap”, pikir gue dalam hati. Sampai di atas gue baru tau kalo nyokap teriak dari kamarnya. Gue tau nyokap pasti ga mao ketemu gue sebelom gue mandi karena dulu gue juga pernah disuru “ngumpet” waktu nyokap baru pulang dari melayat. Waktu gue naro tas di lantai nyokap gue teriak lagi, “Jangan masuk kamar (gue) dulu ya!” “ANJRITTTTT.. ni nyokap parno banget seh!!” Pengen rasanya gue langsung masuk kamar nyokap gue semprot abis-abisan tapi gue teringat tentang “Hormatilah ibu bapakmu” itu.. haahhh..

Ya udah gue mandi sambil dalem hati kesel setengah mampus.. “Kayak apaan aja!” “Ketakutan banget gue diikutin setan!” “Gue punya hak untuk makan dulu!” “Gue punya hak untuk masuk kamar gue dulu!” “Hari gini masih percaya gitu-gituan?!” “Percaya ya percaya sendiri aja, ga usah memaksakan hal itu ke gue!” pikiran-pikiran & perasaan-perasaan kesel & marah berkecamuk di kepala gue. Tapi air yang mengaliri kepala & badan gue cukup mampu meredakan sedikit amarah gue.. Gue bilang ke diri gue sendiri “Ini terakhir kalinya.. Ini terakhir kalinya gue mau nurutin kekonyolan-kekonyolan ini! Gue yang nentuin gue mau ngapain aja, bukan nyokap gue!”

Abis mandi gue turun untuk makan malam dan gue langsung bilang ke nyokap kalo ini terakhir kalinya gue mau ngelakuin ini semua, kali berikutnya gue disuruh ini itu gue ga bakal mau lagi. Gue ngomong dengan suara yang sebisa mungkin gue tahan jangan sampe teriak, tapi suara gue masih terdengar kenceng sih. Gakpapa lah.. Biar nyokap gue bener-bener tau gue ga percaya, ga mau tau, ga mau inget hal-hal itu lagi. Soalnya setiap kali gue bilang baik-baik gue ga mau & ga percaya nyokap tetep aja memaksakan hal itu ke gue.

Alasan gue ga mau lakuin hal-hal aneh itu gampang, sederhana, dan masuk akal. “Kenapa?”, nyokap gue ga bisa jawab, jawaban nyokap gue bukan jawaban menurut gue, itu cuma alasan. “Buat apa?”, gue ga melihat kegunaan / manfaat melakukan hal-hal itu. “Tradisi” ini harus dihilangkan! Setidaknya boleh-boleh aja orang lain percaya tapi jangan paksain gue untuk percaya/ngelakuin hal itu. Sampai ada alasan jelas tentang itu semua gue ga akan mau lagi ngelakuin hal-hal bodoh macam itu. Pergi melayat ya pergi aja, pulang dari melayat ya juga pulang aja. Itu cuma kegiatan biasa kok!

Tentang Tulisan The Lady

Beberapa hari yang lalu gue nulis tentang cewe cakep di kantor tempat gue magang. Di situ gue nulis kalo kecil kemungkinannya tulisan gue dibaca oleh temen kantor tapi sepertinya itu ga berlaku lagi kali ini.. Buktinya kemaren gue dapet komentar dari temen magang bareng yang isinya “kayaknya gue tau” dan hari ini gue dapet komentar dari temen magang bareng yang lain lagi yang isinya “gue tau siapa orangnya”. Yang berlaku adalah tulisan gue yang bilang kalau temen kantor baca pasti bakal dengan mudah tau siapa dia. Untung sejauh ini yang komentar itu temen binus yang sama-sama magang bareng.

Komentar sih emang cuma dua tapi pasti yang udah baca tulisan gue tanpa komen lebih banyak lagi. Kemaren pas chat ama dede mau cerita tentang dia ternyata dede gue juga udah tau karena baca blog gue dan tadi pas kuliah temen sekelas tanya gemana magang gue plus tanya / ngeledek tentang dia karena temen gue itu baca note gue di fb.

Sebelomnya gue selalu ngerasa tulisan gue “aman” dari temen-temen gue. Udah gue publicize di twitter, facebook, status ym, dll tetep aja ga ada yang komentar atau ngebahas. Selama ini komentar-komentar justru kebanyakan datang dari orang yang ga gue kenal. Mungkin temen-temen gue emang pernah baca tapi ngerasa tulisan gue selama ini belum menarik kali..

Karena merasa “aman” itulah gue berani nulis tulisan yang kemaren itu.. tapi gue sadar sih tulisan gue emang bisa dibaca siapa aja cuman ga nyangka aja tulisan yang itu yang justru dibaca & dikementari oleh temen-temen gue. Selaen itu gue juga orangnya agak tertutup.. Bukan tertutup gemana sih.. Gue sih pengen-pengen aja bisa curhat bebas lepas ke temen tapi biasanya tiap kali gue mencoba curhat lisan apa yang gue ucapkan itu berbeda dengan apa yang mau gue utarakan / ceritakan. Jadi rada-rada ga nyambung deh curhatnya.. makanya gue lebih sering memilih diam dari pada curhat ke temen. Mungkin gue harus kursus ngomong dulu kali ya biar curhatnya lancar. hahaha..

Kalo dipikir-pikir gue nulis blog ini juga dengan harapan supaya temen-temen & orang lain bisa tau apa yang gue pikirkan & rasakan tanpa harus ngomong langsung ke temen-temen. Gue kalo nulis blog masih lom lancar sih tapi masih lebih mending dari pada kalo ngomong langsung ke orang lain. Lagian kalau blog kan bisa dibaca siapa aja, kalau ngomong langsung palingan cuma didenger beberapa orang aja. Selama ini sih harapan gue itu jarang terwujud.. Ya iya lah.. siapa juga yang mau rajin-rajin baca blog gue buat tau pikiran & perasaan gue.. Yang butuh diketahui pikiran & perasaannya itu siapa, gue atau temen gue?! hahaha… Gue juga pernah baca kata-kata mutiara kira-kira kayak gini “Jangan mengharapkan orang lain tahu apa yang kamu inginkan tanpa kamu terlebih dahulu mengatakannya.” Kayaknya kata-kata itu cocok dengan situasi gue selama ini. Sampai gue nulis tentang the lady…

Mungkin kalo yang komen itu ga tau siapa the lady gue masih biasa-biasa aja.. tapi beberapa hari ini yang komen justru yang tau siapa the lady. Entah lah.. gue jadi ngerasa gemana gitu.. rada nyesel juga udah nulis tapi engga juga.. Gue jadi berasa aneh aja.. mungkin lom terbiasa kali ya perasaan pribadi gue diketahui oleh temen gue.. Aneh ya, kalo orang ga dikenal yang baca & komen mungkin gue bakal berasa “aman” & biasa aja. Kalo temen gue yang komen tapi ga tau siapa the lady gue juga berasa biasa aja. Nah ini temen yang tau the lady yang komen gue jadi berasa gemana gituu.. Gemana kalo the lady-nya sendiri yang tiba-tiba baca & komen.. gue ga tau deh bakal berasa gemana..

Ya udah lah.. toh komentar dari 2 orang temen magang gue belum dan semoga tidak menimbulkan akibat yang tidak terduga / tak diinginkan  jadi ya biarin & jalani aja. Gue sih ga bakal ngapus komentar mereka atau ngapus tulisan gue itu. Gue orangnya fair-fair aja lah. Gue yang bikin tulisan gue bisa dibaca siapa aja & bisa dikomentari siapa aja, gue juga yang publicize di facebook & twitter jadi ya itu “resiko” yang harus gue “tanggung”. Mungkin lama-lama gue bakal terbiasa saat temen-temen tahu perasaan & pikiran gue lewat tulisan-tulisan di blog ini. (Asik juga kali ya! jadi gue ga usah susah-susah menyebarkan ide gue atau ga usah susah-susah cerita tentang perasaan gue lagi.. cukup lewat blog aja. :-p )

Menjaga Perasaan

Baru kemaren gue nulis tentang prasaan gue yang kacau balau gara-gara kemungkinan menyakiti hati The Lady, tadi siang gue ngerasain itu lagi tapi dengan kadar yang lebih ringan dan ke orang yang berbeda.

Hari ini gue bawa makanan dari rumah (ceritanya biar bisa makan siang bareng dia) dan tadi siang seperti biasa temen-temen kantor yang biasanya bawa makanan berkumpul di ruang training buat makan bareng. Kita makan di meja bunder gitu sambil ngobrol-ngobrol cerita-cerita bercanda-bercanda. Yang lain lagi cerita-cerita tentang ospek mandi lumpur bla bla bla trus satu temen gue juga mau cerita tentang pengalaman ospek dia pake lumpur got yang item dan gue nyeletuk “Oo.. Pantess..!” Yang lain mengerti kata-kata gue dan pada ketawa.. Kata-kata gue maksudnya itu ngeledek pantes dia kulitnya item.. Biasanya dia ok-ok aja dengan ledekan itu dan gue pernah liat temen yang lain ngeledek tentang itemnya dan dia ga kenapa-kenapa.. Tapi tadi siang dia reaksinya langsung ngomong “Ok.. Rasis ya lu! Tau deh yang putih!” trus dia berenti ngelanjutin cerita dan dia beres-beres tempat makannya dan bilang dia mau balik ke ruang sebelah karena bad mood. Semua kayaknya ga nyangka dia bakal bereaksi kayak gitu dan waktu dia beneran beranjak berdiri dari kursi kita semua minta dia untuk tinggal tapi dia tetep pergi.

Dan semua sadar dia marah & tersinggung beneran.. Gue inget ekspresi muka dia yang berubah sedikit dari yang tadinya ketawa & semangat cerita jadi ekspresi muka datar sinis lalu berubah drastis jadi ekspresi muka marah bercanda (yang sepertinya dibuat untuk nutupin ekspresi sebelumnya) trus ngomong “Ok.. Rasis bla bla” Lalu dia berusaha berekspresi seperti dia ga merasa apa-apa dan dia bilang dia tiba-tiba bad mood.

Untuk sesaat gue mikir “noo.. not again!” Gue emang suka nyeletuk dan omongan-omongan gue emang dikenal nyolot & nancep di kalangan temen-temen gue. Tanya temen-temen kuliah & sma gue yang udah kenal lama ama gue dan mereka pasti bakal bilang omongan gue emang nyolot, nancep & sering nyakitin. Parahnya sampai sekarang gue selalu ga sadar kalo omongan gue itu nyakitin sampai orang yang gue ajak ngomong itu marah, ngasih tau gue, atau bereaksi kayak yang gue tulis tadi.

Abis dia pergi kita semua diem sejenak.. suasana di ruang training jadi ga enak.. trus gue merasa bersalah gitu deh dan yang lain juga “menyemangati” rasa bersalah gue.. “Hayo loh Nik..” “Hayo loh Nik..” “Tanggung jawab loh!” dst.. Dan gue mulai merasakan perasaan ga enak yang gue tulis kemaren itu. Gue ga langsung ngejar dia.. Gue rada takut juga sih. Trus om (temen kerja gue yang dipanggil “om”) kasih tau kalo dia emang agak sensitif. Trus om dan yang lain cerita tentang kasus-kasus macam ini yang dulu pernah terjadi. Ternyata kasus yang kali ini ga terlalu parah kalo denger cerita mereka. Lalu om kasih tau skor gue 1 sama kayak dia, trus Ka Edo juga 1, top scorernya Carlsen yaitu 3. Udah kayak apaan aja.. (-.-“)

Abis itu gue balik ke ruang kerja niatnya mau langsung minta maaf tapi gue malah duduk di meja gue sambil diam-diam merhatiin dia.. Udah agak lama gue mutusin buat ngikutin saran temen gue untuk ngasih es krim. Tadinya gue disaranin kasih permen kiss yang tulisannya “I’m sorry” tapi ga ada. Gue turun ke mini market di basement buat beli es krim & coklat. Gue balik ke atas, gue samperin dia, gue tanya tadi dia marah ga trus dia dengan cerianya bilang ga marah cuma bad mood, tapi gue tetep minta maaf. Trus gue suruh dia milih es krim ato coklat tapi dia nolak.. gue tawarin lagi tapi dia masih nolak. Akhirnya gue kasih dia es krim aja. Dan semuanya baik-baik saja.. Setidaknya itu yang terlihat dari luar..

Lalu gue bawa coklatnya ke ruang training dan ternyata di sono malah makin banyak yang ngumpul. Ya udah gue makan coklatnya sepotong dan sisanya dibagiin ke yang lainnya. Coklatnya manis banget.. errrrgh.. tapi ya lumayan buat menenangkan perasaan dari pada ga sama sekali.. Itulah sebabnya gue suka ama coklat item, lebih murni, lebih pahit, ga terlalu manis, ga “panas”, dan yang pasti bisa nenangin perasaan gue & bikin hepi.

Pelajaran hari ini: mulutmu harimaumu! Gue masih harus banyak-banyak berlatih menjaga omongan gue biar ga nyakitin perasaan orang lain lagi di lain hari.

The Lady

Udah lama ga nulis apa-apa karena sibuk magang, bikin proposal skripsi, dan males.. Malem ini gue mau nulis tentang dia.. Yup! Bukan dia yang lama atau dia yang tak terjangkau tapi dia yang baru.

Jadi ceritanya gue sekarang magang.. Di tempat magang ini gue kenal ma dia. Yang gue inget sih pas dia ultah gitu dia bawa makanan trus gue & anak-anak magang yang di ruang training dapet kabar tentang makanan ini dari chat room dan kita dateng deh ke ruang sebelah. Uda ambil makanan masih belom tau siapa yang ultah. Tau namanya tapi lom tau orangnya yang mana. Pengen bilang thank you lah, masa ambil makanan doank! hahaha.. ga lama dia nongol deh.. “Ooo.. yg ini toh dia.. Cakep cui!!” Well, itu sih yg pertama kepikiran.. hahaha.. Trus salaman deh!

Gue pikir dia lebih tua dari gue.. Secara gue baru masuk magang, gue anggep semua karyawan di sono itu lebih tua dari gue. Ternyata dia seumuran dan dia anak binus juga. Dan udah lulus.. (ckck.. derita anak ganda!)

Abis itu ya paling ketemu dia pas keluar makan siang bareng yang laen ato kadang liat dia mnodar mandir ruang developer. Awalnya sih ga ada rasa apa-apa.. cuma demen aja liat muka cakep dia. hahaha.. Trus makin lama makin tau tentang dia.. teryata dia itu ipknya tinggi bgt! trus klo denger kegiatan2nya dia kayaknya dia itu rajin banget! kerja, kuliah s2, hari minggu masih sempet ke gereja, dll dll.. gile mantap banget nih cewe!! Makin tau makin kagum & salut lah!

Oya-oya.. namanya? ehmm.. karena tulisan gue bisa dibaca siapa aja dan lagi blog gue gue masukkin ke facebook juga.. yang artinya kalo dia atau temen-temen kantor yang lain baca (kemungkinannya kecil sih harusnya) mereka bisa dengan mudah nebak ini siapa.. jadi mending dia tetap dia aja.. ga enak aja kalo dia tau gue nulis beginian. Kalo mau kasih julukan atau nama ya sebut aja dia “The Lady”.

Lalu-lalu.. err.. gue mau nulis apalagi yah?? koq jadi buntu gini.. oya, jadi di kantor itu dia digosipin ama satu cowo. Kayaknya karena sering pergi & pulang bareng deh. Ini gue tau mereka digosipin juga dari dia sendiri, kalo ga gue jg ga tau.. hahaha.. tapi sih dia bilang mereka cuma temen aja. Waktu gue diceritain ama dia gue pikir dia udah / lagi punya cowo lain (bukan sama yang digosipin). Ya iya lah.. secara dia cakep gitu.. aneh juga kalo ga punya. Ternyata eh ternyata dia single loh.. Pertama gue liat dari fb, tapi yah namanya fb kurang bisa dipercaya. Trus lama-lama dari obrolan di chat room kantor gue tau deh dia single beneran. Setidaknya itu yang gue simpulkan sejauh ini.

Entah waktu itu kita lagi ngobrolin apa di chat room.. tau-tau tante (tmn kantor yg dijuluki “tante”) kirim chat pribadi ke gue bilang jangan dilanjutin lagi (candaan gue di chat room maksudnya). Kalo ga salah kita lagi chat tentang cowo cewe gitu deh.. cowo itu begini.. cewe itu begitu.. bla bla.. trus kan yah gue kan orangnya kalo bisa dijawab ya jawab terus.. toh di chat room ini yang bisa bercanda & santai. Tante chat ke gue bilang kalo dia itu baru diputusin cowonya beberapa bulan lalu (sebelom gue magang di sono sepertinya), tante takut apa yang gue tulis di chat nyinggung dia & bikin dia sedih & inget lagi. Gue jg ga tau tante tau dari mana tapi sepertinya di kantor banyak yang tau tentang kejadian itu dan entah kenapa gue punya feeling itu kejadiannya kayaknya heboh atau gempar gitu.. ga tau seh.. cuma feeling.. abis tante aja ampe tau.. :-p

Abis dikasih tau gitu ya udah gue ga lanjutin “debat”nya lagi.. gue jadi rada ga enak & merasa bersalah. trus lama-lama.. keanehan terjadi.. jantung gue mulai ga enak.. dan gue jadi benar-benar sangat merasa bersalah.. kayak gue baru aja menyakiti hati seseorang yang seharusnya ga boleh gue sakiti (hati semua orang ga boleh disakiti seh, tapi you know what I mean lah) Dulu jantung gue ga enak begini itu waktu gue mimpi bokap meninggal dan waktu gue tau dia yang lama jadian. Udah. Ini aneh banget.. gue juga ga tau dia beneran keinget mantannya ato ga gara-gara tulisan gue.. gue cuma diingetin tante.. tapi perasaan gue langsung berantakan gini. Kacau dah.. udah kayak panik yang tertahan, kayak pengen nangis, kayak deg-degan, susah dijelasinnya.. Udah kayak gitu gue bawaannya langsung pengen makan coklat. Kayak orang asma yang lagi kumat & pengen buru-buru cari alat pelega pernafasannya. Kayak pemakai narkoba yang lagi nagih. Sayangnya gue ga dapet coklat waktu itu jadi ya gue mencoba tenangin diri & pikiran.. dan lama-lama perasaan kayak gitu reda.. SWT banget tuh kalo lagi kayak gitu.. jangan sering-sering deh ngerasain begitu lagi!

Eh-eh.. udah malem nih.. udah ah.. nih tulisan jadi gajebo kayaknya. Ya ga seh? So, mari merangkum apa yang gue tulis! err..ga ada yang bisa dirangkum..

Yah intinya kayak gini lah kira-kira: gue merasa dia cakep sejak pertama gue liat dia, gue seneng liat dia, menurut gue dia super rajin.