pelayanan umum

Perpanjang KTP

Bulan Maret kemaren tepatnya pas gue ulang tahun ke-22 masa berlaku KTP gue yang 5 tahun itu abis. Sebelom ultah gue udah inget-inget nanti harus perpanjang KTP tapi setelah ultah gue lewat gue malah lupa dan setelah lewat hampir seminggu gue baru inget lagi. Padahal kalo ga diperpanjang setelah masa berlakunya abis 2 minggu lewat bakal kena denda.

Ya udah deh gue cari tau gemana caranya perpanjang KTP dan nemu di situs http://kependudukancapil.go.id (tapi barusan gue cek situsnya ga bisa dibuka). Di situ ditulis yang dibutuhkan untuk perpanjang KTP yaitu KTP lama, Kartu Keluarga, pas foto 2 x 3, dan biayanya gratis. Artikelnya itu udah lumayan lama sih, 2008 kalo ga salah.. Trus gue cari-cari lagi di internet nemu blog yang isinya hampir mirip tapi bedanya di situ ditulis butuh surat pengantar dari RT & bayar 25 ribu. Yah, tentang bayarnya mah kita sama-sama tau lah gemana birokrasi di Indonesia. (lebih…)

Berhenti dari Speedy

Akhirnya mulai bulan Juni ini gue udah ga “pake” Speedy lagi! Sabtu 30 Mei kemaren gue udah ngeberentiin Speedy. 😀 Tadinya sih pas ke Plasa Telkom buat bayar tagihan Bulan Mei (setelah protes gue diterima) mao sekalian ngeberentiin Speedy tapi kata mbak customer service-nya kalo berhenti itu langsung hari itu juga diputus sambungan inetnya sedangkan gue maonya akhir bulan baru diputus. Mbaknya bilang kalo mao berenti akhir bulan datengnya akhir bulan aja trus mbaknya kasih gue Surat Pernyataan Berhenti Berlangganan buat gue isi dulu di rumah dan gue juga disuru siapin fotokopi KTP & materai. Jadi baru Sabtu kemaren deh gue dateng lagi ke Plasa Telkom buat berentiin Speedy.

Berentiin Speedy gampang loh! Gue kasih Surat Pernyataan Berhenti Berlangganan yang udah gue isi dan gue tanda tanganin di atas materai sama fotokopi KTP. Trus customer service-nya kasih Surat Kontrak Berhenti Berlangganan Sambungan Telekomunikasi buat ditandatanganin juga. Trus mbak customer service-nya meriksa tagihan gue dan karena tagihan yang lalu-lalu udah lunas semua ya gue tinggal bayar yang pemakaian bulan Mei aja. Sebelomnya mbaknya nawarin tagihannya mao dibayar sekarang atau nanti Bulan Juni aja, gue pilih bayar sekarang aja lah biar cepet tuntas tas tas. Abis bayar gue dikasih tanda bukti pembayaran dan selesai deh!

Hari Minggunya gue ga online deh. Tapi gapapa lah cuma ga online sehari aja! hehehe… Oya, buat yang mao berentiin Speedy juga gue saranin bawa bukti pembayaran bulan-bulan lalu! Buat jaga-jaga aja, siapa tau nemu customer service yang dodol dan minta kita bayar tagihan yang udah lunas! Kalo gitu kan kita udah siap dengan bukti pembayarannya. Trus kalo berentinya tengah bulan itungan tagihannya “prorata” (istilah aneh bikinan Telkom) loh. Jangan mao kalo disuruh bayar penuh 1 bulan! Dan buat info aja, kayaknya setelah berenti kalo mao pasang Speedy lagi ga bisa langsung, harus nunggu 2 bulan gitu deh. Jadi sebelom berenti pastiin anda pengen bener-bener berenti.

Protes Tagihan Speedy

Gue yakin sebagian besar pelanggan Speedy pasti pernah ngerasain saat-saat buruk bersama Speedy, entah itu sambungan internet yang ga stabil, kecepatan internet yang lambat, ataupun perhitungan tagihan yang ngaco. Meskipun begitu toh pelanggan Speedy masih tetep banyak. Banyak pelanggan hanya bisa pasrah tapi ada beberapa orang protes memperjuangkan haknya. Dari yang protes itu pun banyak yang akhirnya pasrah juga karena protesnya ga ditanggapi. Biasanya orang protes cuma lewat telpon 147 atau paling banter dateng ke Plasa Telkom. Kalo ternyata ga membuahkan hasil biasanya mereka pasrah.

Gue pengen kasih tau kalo sebenernya masih ada jalan lain atau bisa dibilang jalan terakhir untuk memperjuangkan hak kita seandainya telpon ke 147 atau komplain langsung ke Plasa Telkom masih ga membuahkan hasil. Kita bisa mengajukan keluhan atau keberatan ke Telkom secara tertulis. Gue baru aja melakukan itu bulan ini (gara-gara tagihan ngaco akibat migrasi paket tengah bulan) dan hasilnya tagihan Speedy gue turun Rp 200 ribu dari Rp 565 ribu jadi Rp 366 ribu. (lebih…)

Gue Udah Punya NPWP!

Tahun ini, kira-kira dua bulan yang lalu gue berumur 21 tahun (ceritanya menyusul, masih ada di draft). Ada apa sih dengan umur 21? Umur 21 biasanya selalu dikaitkan dengan kedewasaan seorang laki-laki. Tapi buat gue umur 21 mempunyai arti lain. Umur 21 artinya gue udah harus punya NPWP alias Nomor Pokok Wajib Pajak dan itu lah yang gue lakukan hari ini.

Siang ini abis kuliah (ujian praktek bahasa rakitan! uhh..) gue dateng ke kantor pajak buat bikin NPWP. Gue belom kerja (udah seh, part time di kumon, tapi anggep aja belom.. =p ) tapi gue tetep bikin NPWP ini soalnya Juli nanti gue mao ke luar negeri. Kalo udah umur 21 tapi ga punya NPWP kan harus bayar fiskal 2,5 jt… Ogah gue! Sebelomnya denger-denger dari nyokap kata orang pajaknya ga usah bikin NPWP juga gapapa, nanti di bandara cukup tunjukin fotokopi NPWP orang tua & fotokopi Kartu Keluarga tapi mengingat orang-orang birokrasi sini suka rese jadi gue bikin aja buat jaga-jaga. Toh kalo dipikir-pikir ga ada ruginya. Bentar lagi gue lulus dan (mudah-mudahan) dapet kerja “beneran”, kalo udah kerja kan juga harus bikin NPWP jadi mending sekalian bikin sekarang. Buat yang bentar lagi mao umur 21 ato buat yang harusnya udah punya NPWP tapi bandel belom punya juga silakan lanjut baca kalo mao tau cara bikin NPWP (gampang loh!). (lebih…)