Bulan: Juli 2011

Gladi Resik Wisuda

Abis makan siang & kerja bentar gue ke Jakarta Convention Center buat ngikutin gladi resik wisuda yang mule jam 5 sore (kayaknya jadwal gladi resik disesuaiin ama jadwal wisuda deh). Tadinya gue mau ke sono naik kereta tapi karena jadwal keretanya ga ada yang cocok jadi gue ke sono naik bik Trans Bintaro. Gue jalan kaki dari gedung Bank Permata ke Bintaro Junction, beli tiketnya Rp 11.000, trus nunggu bisnya berangkat. Jam 3an bis nya berangkat, dan sebelomnya gue uda rencanain mau turun di Senayan City trus naik bis 102 buat ke JCC tapi gue baca-baca rutenya dan liat Google Maps kayaknya gue bisa turun di tempat yang lebih deket buat ke JCC. Setelah tanya kenek & penumpang laen akhirnya gue turun di FX.

Tiket Trans Bintaro Jaya

Abis turun di FX gue kebelet, jadi masuk FX dulu buat kencing.. hahahaha.. 😆 Abis itu berdasarkan petunjuk dari Google Maps gue jalan kaki ke JCC lewat dalem komplek Gelora Bung Karno gitu. Kalo mau naik angkot dari FX ke JCC gue juga ga tau sih jadi mending jalan kaki aja ikutin peta.

Sampe di JCC gue masuk lewat pintu yang tulisannya “Wisuda 44 Binus” trus gue ketemu temen-temen kuliah gue.. Padahal baru ga ketemu beberapa bulan doank tapi kami ngobrolnya udah panjang lebar. Tanyain kabar, tanyain kerja, dll dll.. Pertanyaan-pertanyaan & obrolan-obrolan standar mahasiswa yang baru lulus lah. Hahaha.. Gue ikut seneng sebagian besar temen gue udah kerja, ada yang di bank, di perusahaan TI, di Binus, bantuin sodara, dll.. (lebih…)

Iklan

Saatnya Telah Tiba

Setelah mendapatkan cuti dengan proses yang berbelit-belit dan tidak jelas akhirnya hari yang ditunggu-tunggu tiba. Bulan Agustus tahun lalu gue bantuin nyokap gue beli tiket AirAsia lewat internet dan hampir setahun kemudian, besok, gue akan berangkat ke Singapura.

Nyokap uda menyuruh gue bikin jadwal perjalannya dari jauh-jauh hari tapi gue lom bener-bener cari tau n bikin ampe minggu lalu. Nyokap mungkin uda kesel & capek nyuruh-nyuruh gue jadi dia sendiri yang bikin jadwal akhirnya. Begitu gue kasih liat jadwal yang gue bikin kami sedikit berdebat tentang beberapa perbedaan jadwal. Jadwal gue cukup padat, banyak ngunjungin tempat-tempat yang menurut nyokap gue “tidak penting“ dan pastinya menghabiskan uang lebih banyak dari pada jadwal nyokap. Jadwal nyokap lebih santai dan mempertimbangkan gaya jalan-jalan orang lainnya. Gue bikin jadwal untuk gue dan gue rela jalan lebih capek & ngeluarin duit lebih banyak untuk mendapatkan pengalaman yang ga bisa didapat di Jakarta. Buat gue jalan-jalan itu adalah tentang mengalami dan menikmati. Gue ga peduli ama orang lain, kalo ga cocok ama gaya jalan-jalan gue ya silakan memisahkan diri dan jalan-jalan sendiri.

TAPI.. karena ini nyokap gue dan yang ikut jalan-jalan ada sodara juga jadi gue masih mau kompromi sedikit. Dan kalo diliat jadwal gue memang kurang memungkinkan kalo jalan-jalan dalam rombongan besar seperti kali ini.

Hotel udah dipesen nyokap berbulan-bulan lalu, uang Singapur udah ditukar, tiket Universal Studio udah dibeli, baju udah dikemas, paspor dan kartu imigrasi udah disiapkan. Palingan tinggal hal-hal kecil lain yang masih harus disiapin. Mudah-mudahan jalan-jalan kali ini bisa menyenangkan & memuaskan. Amin! 😀