Antri Beli Samsung Galaxy Mini di EX


Udah beberapa lama nyokap pengen ganti HP karena HPnya udah ga bersuara—kalo ada telepon atau sms masuk ga ada bunyinya. Nyokap udah coba bawa tu HP ke service center tapi katanya ga bisa dibetulin. Karena ga tau mau ganti HP apa nyokap minta gue cariin HP baru yang cocok buat dia: yang gampang dipake, tulisannya gede, dan bisa ngetik mandrin. Gue juga agak bingung karena hampir semua HP baru sekarang itu tulisannya kecil semua (kasian para orang tua).

Gue saranin nyokap liat-liat HP di roxy dulu aja biar tau mau HP apa. Kalo di roxy kan kita tinggal bilang mau HP degnan fitur apa terus ntar orangnya yang cariin & nawarin berbagai tipe yang sesuai. Di toko Nokia di roxy (Sentra ponsel ato Global ato Oke, gue lupa) nyokap tertarik ama HP Nokia C7 dan C5 yang touch screen. Emang sih tulisannya gede & bisa ngetik mandarin tapi harganya mahal menurut gue. Ga worthed lah! Gue lebih pilih beli HP android dengan harga yang sama. hahaha..

Lalu setelah selang beberapa lama gue liat iklan Samsung Galaxy Mini yang bakal di-lauching di EX dengan harga promo 1,3 juta dari harga asli 1,6 juta dengan syarat tunjukkin kartu pelajar. Wah, gue langsung mikir mending nyokap beli ini aja, tulisan ga kecil, bisa ngetik mandarin, OS-nya android—gue kan jadi bisa icip-icip android sekalian menggaulkan nyokap gue.. hahaha—dan harganya di bawah budget nyokap. Gue cari-cari di inet spesifikasi HPnya lumayan banget dengan harga segitu. Pas deh!

Jadilah tanggal 19 Februari lalu gue, nyokap & bokap ke EX. Tadinya gue maunya pergi pagi-pagi berdua aja ama nyokap tapi nyokap maunya dianter bokap naik mobil jadi nunggu dia ampe agak siang deh. Kami sampe di EX jam 11an. Waktu parkir udah keliatan ada beberapa orang baris di deket parkiran tapi waktu itu gue ga tau kalo mereka antri HP. Masuk mal tempat promo HPnya langsung keliatan, gue suru nyokap cobain HP yang dipajang, kalo suka ya ikut antri kalo ga ya pulang lagi. :p Gue sempet tanya-tanya SPGnya tentang cara ngetiknya harus qwerty ato bisa pake susunan tombol HP biasa yang 3 x4 dan dijawab cuma bisa qwerty. Gue langsung utak utik tuh HP, tunjukkin ke SPGnya dan bilang “Nih bisa!” terus SPGnya bilang dia lom sempet coba-coba jadi kurang tau. (Gue yang baru pegang beberapa menit aja tau) Terus gue juga tanya tentang ngetik mandarinnya buat memastikan dan SPGnya bilang ga bisa, harus install app lagi tapi skali lagi SPGnya salah. Sampe rumah gue berhasil nemuin cara buat ngetik mandarin tanpa install app apapun, emang udah disediain dari sononya.

Karena nyokap gue cocok-cocok aja ama HPnya dan mungkin karena ga mau pulang sia-sia gue ikut ngantri. Antriannya itu udah sampe parkiran—barisan orang-orang yang tadi gue liat waktu dateng itu. Selama ngantri bokap gue ga sabar & mungkin ga tega liat gue antri “kepanasan” & “kesusahan” (menurut dia) kayak gitu. Well..menurut gue pulang kantor naik tranjakarta JAUH lebih menyusahkan dari pada antrian ini. Dia saranin beli yang harga normal aja biar ga usah antri & cepet pulang tapi gue & nyokap (gue sih sebenernya) tetep kekeh mau yang promo. Waktu antriannya udah deket kasir kami yang ngantri disuruh siapin kartu pelajar. Dan setelah antri lebih kurang 45 menit – 1 jam tibalah giliran gue di kasir. Gue panggil nyokap buat bayar pake kartu kredit, dll, dll. Kami dapet HPnya, mouse pad, pulpen, notes, dan semuanya dimasukin ke dalem kantong.

Paket Promo Samsung Galaxy Mini

Paket Promo Samsung Galaxy Mini

Setelah itu kami disuruh ke activation booth untuk “aktifasi” HPnya. Jujur aja gue ga ngerti istilah ini karena di Indo kan HP android dijualnya unlock dan pengguna HP (apapun) cuma perlu aktifasi ke 4444 tiap kali pake SIM Card baru. Taunya “aktifasi” menurut mereka itu adalah buka kotak HPnya, cek kelengkapan HP, isi kartu garansi, dan dapet kartu perdana Telkomsel gratis. Ga ada proses daftar-daftar apapun. Itu kartu Telkomsel mau dipake ato ga pun terserah. Abis “aktifasi” kami pun free to go. Kami makan di A&W dan pulang deh. Sampe di rumah gue bikin video unboxing-nya. Ini dia videonya:

2 comments

    1. Bahasa yang tersedia ada bahasa Inggris, bahasa Indonesia, bahasa Melayu, bahasa Vietnam, bahasa Thailand, bahasa Korea, dan bahasa Mandarin. Ketersediaan bahasa mungkin aja berbeda-beda.

      Gue pribadi ga suka dengan bahasa Indonesia-nya Google.. terjemahannya banyak yang ngaco dan banyak yang belum diterjemahin. Gue biasanya pake bahasa Inggris.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s