Kepercayaan Konyol Nyokap tentang Melayat


Hari ini gue ngelayat temen kantor gue. Paginya waktu masih di rumah gue ga bilang ke nyokap kalau mau ngelayat, gue bilangnya waktu kami lagi jalan mau berangkat kerja bareng. Dan muka nyokap gue terlihat terkejut seperti lupa menyiapkan sesuatu yang penting untuk anaknya. Lalu nyokap metik daun dari taneman pendek entah gue ga tau namanya dan ngasih tuh daun ke gue untuk disimpen. Tadinya tuh daun mau gue buang tapi gue inget perintah Tuhan “Hormatilah ibu bapakmu!”.. Err.. Damn!

Gue udah tau tentang takhayul / kepercayaan atau yang menurut dia “tradisi” ini udah lama. Biasanya waktu kami mau ngelayat dia nyiapin beras & garam yang dibungkus kertas merah seukuran satu ruas jari untuk disimpen di kantong. Waktu abis pulang ngelayat juga biasanya kami dilarang langsung masuk ke rumah dan harus cuci-cuci muka, tangan, dan kaki di teras pake air yang udah ditaro bunga / daun dari taneman yang gue ga tau namanya itu (tapi belakangan cuma pake air biasa aja). Dan begitu masuk rumah kami biasanya langsung mandi dan baju-baju kami langsung dipisahin dari baju kotor lainnya. Waktu dulu gue tanya kenapa begini kenapa begitu nyokap ga gitu bisa jawab, jawabannya seinget gue “biar ga diikutin”, “udah lakuin aja”, “itu tradisi dari orang tua”, “soalnya rumah duka itu kotor, banyak kuman-kuman dari mayat”, dll. Dan karena dulu gue masih cuek dan ga gitu kritis ya gue nurut-nurut aja.

Gue udah melayat cukup banyak kali. Dan semakin lama gue makin nganggep melayat ya kayak kegiatan biasa aja, gue bersimpati & ikut berduka cita kepada pihak yang ditinggalkan, ikut “mengantar” arwah yang meninggal dengan ikut ibadah, ramah tamah, makan minum, bahkan ketawa-ketawa (awalnya gue juga ngerasa aneh tapi ya buat apa sedih terus). Tapi sepertinya buat nyokap gue kegiatan melayat itu kegiatan yang penuh dengan “ritual-ritual” aneh-aneh yang gue ga pernah (dan ga mau) ngerti. Mau pergi melayat ya pergi aja, yang penting berpakaian layak & bisa bersikap aja. Kalau pulang dari melayat ya pulang aja, sama aja kayak abis pulang kuliah, pulang kerja, pulang main, dll. Kalo kotor ya mandi, kalo laper ya makan, dst dst.. Ngapain juga ngelakuin hal-hal konyol tak berdasar gitu.. Toh gue & nyokap udah beragama Katolik sejak lama.. ngapain lagi masih ngikutin tradisi-tradisi tak relevan itu?! Sayangnya nyokap gue ga berpikir demikian.

Dan hari inilah puncak kemuakan gue.. Pulang dari kantor, capek, laper.. udah seneng tuh hari ini jam pulangnya normal lagi.. Eeehh.. sampe rumah, masih di teras.. nyokap udah teriak dari lantai atas nyuruh gue langsung mandi dan taro baju kotor di tempat cucian. Gue dilarang makan dulu dan nyokap bener-bener nungguin gue sampe gue naik ke atas. Setiap waktu yang gue habiskan di lantai bawah membuat nyokap gue teriak nyuruh-nyuruh lagi. “Ini apa-apaan sih nyokap”, pikir gue dalam hati. Sampai di atas gue baru tau kalo nyokap teriak dari kamarnya. Gue tau nyokap pasti ga mao ketemu gue sebelom gue mandi karena dulu gue juga pernah disuru “ngumpet” waktu nyokap baru pulang dari melayat. Waktu gue naro tas di lantai nyokap gue teriak lagi, “Jangan masuk kamar (gue) dulu ya!” “ANJRITTTTT.. ni nyokap parno banget seh!!” Pengen rasanya gue langsung masuk kamar nyokap gue semprot abis-abisan tapi gue teringat tentang “Hormatilah ibu bapakmu” itu.. haahhh..

Ya udah gue mandi sambil dalem hati kesel setengah mampus.. “Kayak apaan aja!” “Ketakutan banget gue diikutin setan!” “Gue punya hak untuk makan dulu!” “Gue punya hak untuk masuk kamar gue dulu!” “Hari gini masih percaya gitu-gituan?!” “Percaya ya percaya sendiri aja, ga usah memaksakan hal itu ke gue!” pikiran-pikiran & perasaan-perasaan kesel & marah berkecamuk di kepala gue. Tapi air yang mengaliri kepala & badan gue cukup mampu meredakan sedikit amarah gue.. Gue bilang ke diri gue sendiri “Ini terakhir kalinya.. Ini terakhir kalinya gue mau nurutin kekonyolan-kekonyolan ini! Gue yang nentuin gue mau ngapain aja, bukan nyokap gue!”

Abis mandi gue turun untuk makan malam dan gue langsung bilang ke nyokap kalo ini terakhir kalinya gue mau ngelakuin ini semua, kali berikutnya gue disuruh ini itu gue ga bakal mau lagi. Gue ngomong dengan suara yang sebisa mungkin gue tahan jangan sampe teriak, tapi suara gue masih terdengar kenceng sih. Gakpapa lah.. Biar nyokap gue bener-bener tau gue ga percaya, ga mau tau, ga mau inget hal-hal itu lagi. Soalnya setiap kali gue bilang baik-baik gue ga mau & ga percaya nyokap tetep aja memaksakan hal itu ke gue.

Alasan gue ga mau lakuin hal-hal aneh itu gampang, sederhana, dan masuk akal. “Kenapa?”, nyokap gue ga bisa jawab, jawaban nyokap gue bukan jawaban menurut gue, itu cuma alasan. “Buat apa?”, gue ga melihat kegunaan / manfaat melakukan hal-hal itu. “Tradisi” ini harus dihilangkan! Setidaknya boleh-boleh aja orang lain percaya tapi jangan paksain gue untuk percaya/ngelakuin hal itu. Sampai ada alasan jelas tentang itu semua gue ga akan mau lagi ngelakuin hal-hal bodoh macam itu. Pergi melayat ya pergi aja, pulang dari melayat ya juga pulang aja. Itu cuma kegiatan biasa kok!

One comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s