Menjaga Perasaan


Baru kemaren gue nulis tentang prasaan gue yang kacau balau gara-gara kemungkinan menyakiti hati The Lady, tadi siang gue ngerasain itu lagi tapi dengan kadar yang lebih ringan dan ke orang yang berbeda.

Hari ini gue bawa makanan dari rumah (ceritanya biar bisa makan siang bareng dia) dan tadi siang seperti biasa temen-temen kantor yang biasanya bawa makanan berkumpul di ruang training buat makan bareng. Kita makan di meja bunder gitu sambil ngobrol-ngobrol cerita-cerita bercanda-bercanda. Yang lain lagi cerita-cerita tentang ospek mandi lumpur bla bla bla trus satu temen gue juga mau cerita tentang pengalaman ospek dia pake lumpur got yang item dan gue nyeletuk “Oo.. Pantess..!” Yang lain mengerti kata-kata gue dan pada ketawa.. Kata-kata gue maksudnya itu ngeledek pantes dia kulitnya item.. Biasanya dia ok-ok aja dengan ledekan itu dan gue pernah liat temen yang lain ngeledek tentang itemnya dan dia ga kenapa-kenapa.. Tapi tadi siang dia reaksinya langsung ngomong “Ok.. Rasis ya lu! Tau deh yang putih!” trus dia berenti ngelanjutin cerita dan dia beres-beres tempat makannya dan bilang dia mau balik ke ruang sebelah karena bad mood. Semua kayaknya ga nyangka dia bakal bereaksi kayak gitu dan waktu dia beneran beranjak berdiri dari kursi kita semua minta dia untuk tinggal tapi dia tetep pergi.

Dan semua sadar dia marah & tersinggung beneran.. Gue inget ekspresi muka dia yang berubah sedikit dari yang tadinya ketawa & semangat cerita jadi ekspresi muka datar sinis lalu berubah drastis jadi ekspresi muka marah bercanda (yang sepertinya dibuat untuk nutupin ekspresi sebelumnya) trus ngomong “Ok.. Rasis bla bla” Lalu dia berusaha berekspresi seperti dia ga merasa apa-apa dan dia bilang dia tiba-tiba bad mood.

Untuk sesaat gue mikir “noo.. not again!” Gue emang suka nyeletuk dan omongan-omongan gue emang dikenal nyolot & nancep di kalangan temen-temen gue. Tanya temen-temen kuliah & sma gue yang udah kenal lama ama gue dan mereka pasti bakal bilang omongan gue emang nyolot, nancep & sering nyakitin. Parahnya sampai sekarang gue selalu ga sadar kalo omongan gue itu nyakitin sampai orang yang gue ajak ngomong itu marah, ngasih tau gue, atau bereaksi kayak yang gue tulis tadi.

Abis dia pergi kita semua diem sejenak.. suasana di ruang training jadi ga enak.. trus gue merasa bersalah gitu deh dan yang lain juga “menyemangati” rasa bersalah gue.. “Hayo loh Nik..” “Hayo loh Nik..” “Tanggung jawab loh!” dst.. Dan gue mulai merasakan perasaan ga enak yang gue tulis kemaren itu. Gue ga langsung ngejar dia.. Gue rada takut juga sih. Trus om (temen kerja gue yang dipanggil “om”) kasih tau kalo dia emang agak sensitif. Trus om dan yang lain cerita tentang kasus-kasus macam ini yang dulu pernah terjadi. Ternyata kasus yang kali ini ga terlalu parah kalo denger cerita mereka. Lalu om kasih tau skor gue 1 sama kayak dia, trus Ka Edo juga 1, top scorernya Carlsen yaitu 3. Udah kayak apaan aja.. (-.-“)

Abis itu gue balik ke ruang kerja niatnya mau langsung minta maaf tapi gue malah duduk di meja gue sambil diam-diam merhatiin dia.. Udah agak lama gue mutusin buat ngikutin saran temen gue untuk ngasih es krim. Tadinya gue disaranin kasih permen kiss yang tulisannya “I’m sorry” tapi ga ada. Gue turun ke mini market di basement buat beli es krim & coklat. Gue balik ke atas, gue samperin dia, gue tanya tadi dia marah ga trus dia dengan cerianya bilang ga marah cuma bad mood, tapi gue tetep minta maaf. Trus gue suruh dia milih es krim ato coklat tapi dia nolak.. gue tawarin lagi tapi dia masih nolak. Akhirnya gue kasih dia es krim aja. Dan semuanya baik-baik saja.. Setidaknya itu yang terlihat dari luar..

Lalu gue bawa coklatnya ke ruang training dan ternyata di sono malah makin banyak yang ngumpul. Ya udah gue makan coklatnya sepotong dan sisanya dibagiin ke yang lainnya. Coklatnya manis banget.. errrrgh.. tapi ya lumayan buat menenangkan perasaan dari pada ga sama sekali.. Itulah sebabnya gue suka ama coklat item, lebih murni, lebih pahit, ga terlalu manis, ga “panas”, dan yang pasti bisa nenangin perasaan gue & bikin hepi.

Pelajaran hari ini: mulutmu harimaumu! Gue masih harus banyak-banyak berlatih menjaga omongan gue biar ga nyakitin perasaan orang lain lagi di lain hari.

4 comments

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s