Dua Kehilangan Dalam Satu Hari


Ini adalah salah satu pengalaman ga enak dalam hidup gue…

Kamis, 5 Agustus 2010—Paginya seperti biasa gue bersiap untuk berangkat magang. Di tengah jalan mau naik angkot yang ke kota perut berasa agak aneh..kayak pengen buang air besar..tapi kalo balik ke rumah lagi tanggung & bisa telat ke kantornya jadi gue tetep nerusin perjalanan.

Sampe di halte Transjakarta yang di Stasiun Kota gue udah ga tahan jadi ya gue ke toilet yang ada di situ.. Di dalem gue lepas jam tangan gue biar.. yahh.. u harusnya tau lah alesannya.. hahaha.. jamnya gue gantung di paku di tembok WC. Nah..pas udah selesai..gue keluar tanpa inget buat ngambil dan pake jam tangan gue dan langsung ada yang masuk buat pake WCnya. Pas masuk ke bis dan bisnya udah jalan lagi mau ke halte Glodok gue tiba-tiba sadar kalo di tangan kiri gue ga ada jam tangan dan gue inget tadi gue gantung di WC. Gue sempet kepikiran pasrah relain aja tapi sempet kepikiran juga kali-kali aja pengguna WC selanjutnya ga liat jam tangan gue atau liat tapi ga ngambil (ga mungkin banget kalo di Jakarta) atau liat tapi ngasih ke penjaga WCnya (kemungkinan kecil juga) jadi gue turun di Glodok dan balik lagi ke Kota. Gue ke WCnya lagi dan seperti yang udah bisa kalian tebakk.. jam gue udah ga ada.. gue tanya ama orang yang barusan pake WC juga jawabnya ga tau. Abis itu ya udah deh gue relakan aja dan naik bis lagi lanjut ke kantor…

Sorenya… Seperti biasa gue pulang naik bis 213 bareng Melinda & Willy. Seperti biasa juga bisnya penuh & desek-desekan. Gue berdiri di bagian belakang bis deket jendela sebelah kanan sambil pake tas punggung di depan badan (kayak biasa juga). Trus waktu itu ujan pula jadi di dalem bis itu udah sempit, nempel-nempelan ama badan penumpang lain yang keringetan & lengket, udara pengap & lembap & bau.. dan gue juga kurang konsen dan ngantuk-ngantuk, sempet merem-merem juga. Perjalanan selanjutnya sama kayak biasanya sampe gue jalan kaki ke rumah.

Beberapa langkah sebelom ampe rumah, pas mao ambil kunci di kantong celana depan kanan gue rogoh kantong DANN.. dompet gue ga ada!! yang ada cuma kunci rumah! Gue simpulkan dompet gue dicopet. Kalo jatoh kayaknya kemungkinannya kecil soalnya kantong gue lumayan dalem dan selama perjalanan gue ga pernah ngeluarin sesuatu dari kantong kanan celana. Dan kemungkinan besar dicopetnya di 213 yang penuh sesak itu. Ya udah deh ampe rumah perasaan & muka gue udah bete aje.. Gemana engga.. pagi jam tangan ilang, sore dompet ilang.. Kena sial apa gue hari kamis kemaren?? Mungkin karena paginya gue udah bete gara-gara kebodohan gue sendiri ninggalin jam tangan di WC umum gue jadi lesu dan ga konsen sepanjang hari sampai-sampai sorenya gue jadi korban pencopetan dan dompet gue melayang.

Yang bikin bete itu bukan duit ilang. Duit di dompet gue seh ga seberapa. Yang bikin bete itu isi dompet non-uang yang ilang seperti KTP, ATM, SIM A (OMG.. baru bikin 3 bulan udah ilang >.<), Binus card, foto-foto temen, dll.. Itu artinya gue harus bikin lagi kartu-kartunya yang memakan WAKTU,  biaya, dan emosi jiwa yang tidak sedikit. Harus ke kantor polisi, ke Pak RT, ke sini ke sono.. minta surat ini surat ono.. sogok sini sogok sono.. tunggu sini tunggu sono.. Haduh!! 😦

Semoga kejadian ini tidak terulang lagi! Amin! [-o<

2 comments

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s