Perpanjang KTP


Bulan Maret kemaren tepatnya pas gue ulang tahun ke-22 masa berlaku KTP gue yang 5 tahun itu abis. Sebelom ultah gue udah inget-inget nanti harus perpanjang KTP tapi setelah ultah gue lewat gue malah lupa dan setelah lewat hampir seminggu gue baru inget lagi. Padahal kalo ga diperpanjang setelah masa berlakunya abis 2 minggu lewat bakal kena denda.

Ya udah deh gue cari tau gemana caranya perpanjang KTP dan nemu di situs http://kependudukancapil.go.id (tapi barusan gue cek situsnya ga bisa dibuka). Di situ ditulis yang dibutuhkan untuk perpanjang KTP yaitu KTP lama, Kartu Keluarga, pas foto 2 x 3, dan biayanya gratis. Artikelnya itu udah lumayan lama sih, 2008 kalo ga salah.. Trus gue cari-cari lagi di internet nemu blog yang isinya hampir mirip tapi bedanya di situ ditulis butuh surat pengantar dari RT & bayar 25 ribu. Yah, tentang bayarnya mah kita sama-sama tau lah gemana birokrasi di Indonesia.

Setelah gue nyiapin semua yang dibutuhin—sesuai yang ditulis di situs Catatan Sipil—gue pergi ke kelurahan sore-sore jam 3 gitu sekalian mau ngajar. Kelurahan ternyata tempat yang ga welcome. Tempatnya suram-suram gitu. Yah, uda bisa ditebak sih… Tipikal ciri-ciri gedung pemerintahan. Pas gue sampe di situ keliatanya udah sepi gitu.. Gue kira udah tutup tapi untungnya belom. Di situ juga ga ada petunjuk yang jelas kalo mao perpanjang KTP itu di bagian mana kalo mau ngurus yang lain di mana jadi gue tanya ama bapak-bapak yang lagi ngobrol di dalem. Taunya kalo mau perpanjang KTP itu harus masukin berkas di loket dari luar gedung. Jadi gue yang udah masuk ke dalem harus keluar lagi. Bener-bener penataan yang aneh! Pas udah keluar gue juga masih bingung loketnya yang mana soalnya sepi-sepi gitu ga ada yang antri atau apa dan kacanya item gitu jadi petugas yang di dalem pun ga keliatan dari luar (mungkin biar semua kegiatan yang “mencurigakan” ga keliatan kali ya! haha) Udah sampe loket petugasnya kayaknya sedang sibuk ngurusin sesuatu dan nyuekin kedatangan gue. Gue ngintip lewat kaca film gelap itu dan ngeliat mbak-mbak dan 2 atau 3 orang warga lagi ngurusin KTP dan kayaknya lagi ada sedikit adu mulut gitu.. Gue langsung bilang ke mbaknya gue mau perpanjang KTP dan disuruh tunggu sementara dia ngelajutin urusannya. WEW! warga ditelantarin gini.. Ga gitu lama dia baru ngelayanin gue. Dia bilang, dengan nada yang tidak ramah, kalo mau perpanjang KTP harus pake surat pengantar dari RT! DANG…! Gue ga nyiapin itu karena gue cuma ngikutin petunjuk di artikel situs Catatan Sipil yang udah jadul itu.. Ya udah lah.. gue dengan kecewa dan sedikit kesal meninggalkan kelurahan.

Minta surat keterangan dari RT juga punya cerita tersendiri., ditunda-tunda gitu ama RTnya. Gue males nginget-nginget lagi..cuma bikin cape ati. Salah gue juga sih yang ga cepet-cepet bikin KTP begitu masa berlakunya abis. Gue dapet surat keterangan RT nya setelah lewat 2 minggu dari masa berlaku KTP gue abis. Siap-siap aja deh kena denda. Jadi setelah dapet surat keterangan RT gue balik lagi ke kelurahan (sore-sore juga). Kali ini abis ngasih berkas-berkasnya di loket gue disuruh langsung masuk ke dalem (oleh mbak-mbak yang sama ama yang dulu) buat foto, cap jempol, dan ngecek data-datanya ada kurang atau salah ga. Gue ga perlu nunggu atau antri karena ga ada orang yang lagi ngurus KTP juga. (ga kayak waktu gue dateng pertama kali) Abis itu mbak-mbak itu minta 20 ribu, dia ga bilang itu denda atau apa sih.. dia cuma minta biayanya 20 ribu. Ya udah lah gue langsung bayar aja. Anehnya pas gue bayar dengan 1 lembar uang 20 ribu mbaknya sempet ngomong “ga ada uang pas aja mas?” trus tiba-tiba tersadar oleh sesuatu mbaknya ngomong lagi “eh iya, pas ya!?” Nah, gue jadi curiga jangan-jangan biasanya mungkin dimintainnya bukan 20 ribu. Tapi ya gapapa lah.. gue anggep aja itu denda keterlambatannya.

Gue dikasih tau kalo 2 hari lagi bisa diambil KTPnya. Gue kira bisa langsung jadi gitu.😦 Karena takut ga sempet jadi gue mau mastiin donk kalo lewat dari itu bisa ga trus tutupnya jam berapa. Mbaknya, lagi-lagi dengan nada tidak ramah, ngejawab bisa dan tutupnya jam 3. Ok.. jadi kelurahan tutupnya lebih cepet dari kantor-kantor lain ya! Nice banget ya!

Besokannya pas sempet gue ke kelurahan buat ngambil KTP. Gue dapet KTP dengan blanko baru beserta plastik pembungkusnya. Gue disuruh tanda tangan dan laminating sendiri. Ya udah sampe di rumah gue tanda tangan dan laminating sendiri. (Kata temen gue digosok pake setrika juga bisa.) Kenapa ga tanda tangannya di kelurahan aja trus langsung dilaminatingin ama mereka? Kan lebih gampang dan gue jadi ga harus ngeluarin duit lagi buat laminating. Yah, emang dasar Indo.. kita sama-sama tau lah!

Jadi kesimpulannya kalo mau perpanjang KTP harus siapin:

  1. KTP lama, ini nanti bakal diambil oleh orang kelurahan
  2. fotokopi Kartu Keluarga
  3. surat keterangan dari RT atau RW
  4. duit, buat kalo-kalo dimintain ama orang kelurahan tanpa alasan yang jelas

Ga usah bawa pas foto lagi karena nanti langsung foto di kelurahan. Jadi sebelom ke kelurahan boleh lah dandan dulu sedikit biar bagus fotonya! haha.. Terus KTPnya jadi dalam waktu 2 hari. Kalo bisa ke kelurahannya jangan sore-sore kayak gue. Takutnya orang kelurahannya udah males dan, seperti kantor pemerintahan yang lain, mempercepat jam tutup kantor dan kedatangan Anda menjadi sia-sia.

2 comments

  1. Sekedar tanya aja neh boss. Kasus ane sm,cm yg lbh parahny,dr bln okt’11 lalu smp feb’12 in blm perpanjang jg. Ane lupa jg krn mikir dsuru bkin e-ktp jg. Jd sekalian. Kira2 prosesny panjang ga ya? Ato mkgn dendany jd akumulatif?
    Thx b4..

    1. Saya kurang tahu tentang besar denda kalo masa berlakunya udah lewat lama.. sepertinya sih dendanya itu tetap mau berapa lama pun telat perpanjangnya tapi bisa aja petugas keluharan ngasih denda yang ga resmi seenaknya. Jadi kamu harus hati-hati & siap-siap untuk hal ini.

      Lalu untuk pembuatan e-ktp semua penduduk harus membawa ktp-nya, di kelurahan ktp ini dicocokan dengan surat undangan sebagai bukti identitas. Kalau dulu sepertinya ktp saya tidak diperiksa masa berlakunya. Tapi tetap ada kemungkinan petugas kelurahan kamu memperhatikan masa berlaku ktp kamu saat pembuatan e-ktp dan kalau ketauan ya terserah petugasnya mau mendenda kamu atau tidak, dengan denda resmi atau tidak. Jadi sekali lagi siap-siap aja untuk denda-denda yang tidak resmi atau proses-proses yang dibuat berbelit-belit.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s