Bulan: Februari 2010

Energi Listrik dari Hujan

Abis nerbitin tulisan “Apa sih twitter?” turun hujan deras di sini.. Ya, emang udah beberapa hari ini sering ujan deras.. Dan di saat hujan deras kali ini muncul keinginan untuk menuliskan ide yang udah ada di kepala beberapa waktu lalu.

Ga tau tepatnya kapan, beberapa waktu yang lalu sewaktu ujan deras juga..gue berpikir… gemana ya supaya ujan deres begini bisa bermanfaat? Bisa ga ya ujan dimanfaatkan? Lalu gue berpikir dan mengkhayal.. Dan sampailah gue pada mimpi seandainya gerakan tetesan air hujan bisa diubah menjadi energi listrik!

Ya begitulah.. gue kalo mikir suka aneh-aneh.. Dan biasanya gue senang akan hasil pikiran-pikiran gue yang unik-unik itu.

Begini… gue liat ujan itu bisa bener-bener deres dan air yang jatoh itu bener-bener banyak.. Masa iya sih mau dibiarin jatoh gitu aja membasahi tanah? Sayang banget kalo energi yang begitu besar itu ga dimanfaatin. Gue yakin koq energi itu bisa dimanfaatin cuma gue sendiri belom tau dimanfaatin untuk apa dan gemana caranya. Yang baru kepikiran cuma dimanfaatin untuk energi listrik tapi gemana caranya gue belom tau. Yang baru kebayang si sebelum mencapai tanah air hujannya dikumpulin dulu biar energi geraknya makin besar baru nanti arus air hujan yang terkumpul itu dipake buat gerakin generator / turbin listrik. Mungkin aja generatornya dipasang di pipa-pipa pengalir air hujan yang ada di rumah-rumah! (lebih…)

Iklan

Apa sih twitter?

Hari gini pengguna internet mana sih yang ga tau Twitter? Gue yakin sebagian besar pengguna internet di Indonesia udah tau apa itu Twitter apalagi dulu di TV kata-kata “twitter” sering disebut-sebut gara-gara kasus Luna Maya dan belakangan ini juga baru heboh kasus tentang Marsha yang tweet-nya menimbulkan reaksi yang luar biasa. (Jujur aja gue rada telat tau tentang kasus itu tapi gapapa lah.. GAK PENTING juga! hahaha)

Yang mau gue bahas di sini bukan tentang kasus Luna Maya atau kasus Marsha yang gak penting itu tapi lebih mendasar lagi.. Apa sih arti kata “twitter” itu sebenernya? Kita bangsa Indonesia terutama penduduk kota-kota besarnya sering (baca: selalu) bertingkah sok pinter sok keren dengan berbahasa menggunakan istilah-istilah asing—bahasa Inggris utamanya—yang diserap (baca: dijiplak atau ditiru) tanpa disaring dan dipikiran dulu maknanya. Kita merasa seperti orang pintar & gaul jika menggunakan istilah-istilah asing yang kalau ditanya artinya pun belum tentu tau. Istilah “tweet” & “twitter” ini adalah salah satunya.

Ga usah jauh-jauh.. Kalo Anda salah satu pengguna Twitter coba deh tanya diri Anda sendiri, apakah Anda tau arti dari kata “tweet” atau “twitter”? Atau coba Anda tanya teman Anda tentang arti kata “tweet” atau “twitter”! Bisa gue tebak sangat sedikit orang yang benar-benar tau artinya. Yaa..seperti yang saya tulis diatas..cuma bisa pake tanpa tau artinya.

Mungkin Anda pikir istilah “twitter” & “tweet” itu hanyalah kata-kata karangan Jack Dorsey untuk tujuan popularitas & pemasaran saja karena unik & (mungkin) lucu & (mungkin) mudah diingat. Itu ga sepenuhnya bener! Tau ga kalau kedua kata itu adalah kata-kata dalam bahasa Inggris, udah ada lama jauh sebelum Twitter.com ada! (lebih…)