Parabola Baru


Sebenernya gue mau nulis ini pas hari itu juga tapi seperti biasa gue males jadi ya baru sempet sekarang. Jadi beberapa minggu yang lalu—hari minggu tanggal 3 klo ga salah—rumah gue dipasang antena parabola. Sebelomnya bokap udah panggil tukangnya buat survey & nego harga, dia panggil kenalan dia.

Seperti yang udah diomongin tukang parabolanya dateng hari Minggu pagi dengan membawa alat-alatnya. Parabola yang mau dipasang adalah parabola merek Venus berdiameter 6 feet & decodernya merek Venus Millenium II. Pasangnya butuh waktu seharian tapi ga terlalu lama juga sih. Setelah ada parabola ini sebenernya antena TV biasa udah ga kepake lagi tapi antenanya dibiarin ama tukangnya dan kayaknya kabelnya digabung ato gemana gitu lah jadi TV gue bisa pake antena biasa & antena parabola.Sekitar sore gitu parabolanya udah selesai dipasang dan tinggal dites aja. Eh tau-tau eror gitu, mau pindah chanel ga bisa cuma muncul layar gelap dan angka di decodernya ga jalan. Tukangnya curiga decodernya yang rusak jadi dia bilang mau pergi ambil decoder baru buat dicoba. Yah, nunggu lagi deh… Jam stengah enaman gitu tukangnya dateng lagi bawa decoder baru. Udah ganti decoder juga masih ga bisa. Trus tukangnya naik ke atas lagi buat meriksa & dia bilang mungkin actuatornya yang rusak. Actuator itu alat penggerak parabolanya, bentuknya panjang warna item gitu. Seinget gue tukangnya juga udah bawa actuator cadangan jadi ga usah bolak balik lagi dan dia langsung pasangin. Ternyata bener yang rusak itu actuatornya. Abis ganti actuator udah bisa dipake deh parabolanya. Tukangnya ngatur-ngatur chanelnya bentar & beres deh.

Dengan ada parabola ini gue sekeluarga bisa nonton chanel-chanel dari luar negeri. Gue baru tau kalo di decodernya udah ada daftar chanel yang bisa kita pilih, ada sekitar 200an klo ga salah, itupun udah banyak yang diapus-apusin ama tukangnya (mungkin karena ga penting ato emang ga ada chanelnya). Chanel-chanelnya itu (selain yang lokal) kebanyakan dari Asia sih, ada juga dari Malaysia, Filipina, Brunei, Thailand, Vietnam, Timor Leste, Cina, Hongkong, Taiwan, Jepang, Korea, Rusia, India dan sekitarnya, trus yang timur tengah Arab-Arab gitu, Eropa, dan kayaknya ada yang dari Amerika Latin (cuma nebak dari bahasanya tapi gue ragu juga). Ada juga chanel eropa tapi kayaknya itu yang khusus disiarin di Asia bukan yang kayak disiarin di Eropa. Sayangnya gue juga baru tau kalo parabola ga bisa nangkep siaran Amrik, padahal sebelom pasang gue ngebayangin nanti bakal bisa nonton siaran Amrik kayak HBO, CNN, dll. Kata tukangnya siaran Amrik itu diacak (mungkin kayak dienkripsi kali) dan decodernya ga bisa ngebaca jadi kayak dikunci gitu. Huh.. Amrik sok banget! Padahal negara lain aja dengan bebas membiarkan siarannya ditangkap termasuk Eropa!

Jadi cara kerja parabola itu dia nangkep siaran dari satelit-satelit yang ada. Satu satelit bisa terdiri dari banyak saluran contohnya saluran-saluran TV Indo itu biasanya adanya di Satelit Palapa. Kalo kita mau nonton chanel yang ada di satelit lain ya kita tinggal pilih chanelnya trus nanti parabola gerak sendiri ke posisi satelit yang bersangkutan. Nah, katanya sih jangan ganti-ganti satelit sering-sering biar actuatornya ga cepet rusak.

Dari ratusan chanel itu sih ga semua gue tonton, banyak yang acaranya ga jelas dan bahasa gue ga ngerti. Hahaha… Awalnya gue bingung mau nonton yang mana, buat liat satu-satu aja udah makan waktu, tapi setelah hampir sebulan ini gue udah mulai menemukan chanel-chanel favorit. Kebanyakan sih nontonnya kalo ga yang bahasa Inggris ya bahasa Mandarin, kebanyakan dari Cina & Taiwan. Kalo nyokap jelas yang bahasa Mandarin. Asik juga sih ada parabola meskipun sampai sekarang gue masih jarang nonton. Tujuan awal pasang parabola biar gue bisa latihan denger Mandarin. Hahaha.. Selain Mandarin sebenernya parabola ini juga bisa dipake buat gue latihan denger siaran bahasa Inggris sih terutama berita dan bisa buat latihan denger bahasa lain juga tapi kan klo bahasa lain kan gue belom ada dasarnya jadi bosen banget klo denger siaran tapi ga tau sama sekali dia ngomong apa. Ya mudah-mudahan Mandarin gue makin bagus dengan semakin sering gue nonton siaran berbahasa Mandarin. Gue juga bisa tau berita-berita Taiwan & Cina jadi gue bisa merasa masih connetected dengan Taiwan & temen-temen di sono. :p

5 comments

  1. Salam kenal,
    berhubung saya nggak tau alamat e-mail anda maka saya tulis aja di kolom komentar ini.
    Saya juga punya digital receiver satellite merk Venus type Millenium II, tapi berhubung sekarang pindah lokasi jadi musti instal ulang parabola, masalahnya buku petunjuk manualnya dah terlanjur hilang.
    Kalo nggak keberatan bisakah bisakan minta tolong untuk mengcopykannya.
    Thanks

  2. Dear penulis,

    apakah bisa di info harga pemasangannya? dan dengan siapa vendornya?

    saya tertarik buat pasang biar bs siaran taiwan nihh..thanks ya

    1. Wah, biaya persisnya saya lupa.. soalnya itu yang ngurusin ortu jadi saya ga gitu perhatiin.. Kalo ga salah sekitar 1 jutaan 1,8 jutaan udah termasuk semuanya. Itu yang pasang kenalan dari papa, saya juga ga tau dia ambil barang dari mana.. Jadi dia emang tukang pasang parabola gitu.

      Harusnya sih kalo pasang parabola lewat mana aja bisa deh.. Di toko yang jual parabola juga harusnya bisa masangin juga.

  3. untuk venus melinium II apabila kita pindah lokasi antena cukup kita arahkan ant parabol ke Timur Barat dan di atur kemiringan sesui dg kotanya.cari satelit asiasat 3 dengan signal yg paling maximal ok

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s