Bulan: Desember 2009

Speaker Baru

Tadi sore nyokap pulang dengan membawa pengeras suara alias speaker baru. Speaker ini katanya sih dapet dari kantor soalnya kantor nyokap baru beli komputer 2 biji. Setelah dulu speaker gue rusak gue pake headphone dan ga pernah pake speaker lagi. Gue pilih pake headphone karena ga ganggu nyokap kalo malem-malem.

Sebelom dapet speaker ini bokap juga udah nyuruh beli speaker baru soalnya bokap ga gitu suka pake headphone. Untung nyokap bawa speaker baru ini jadi ga usah beli speaker lagi deh. Speaker yang dibawa nyokap ini merknya Genius, warna item. Speaker stereo standar lah, cukup buat pake sehari-hari. Selain ada tombol power dan volume ada lobang buat headphone juga jadi gue tetep bisa pake headphone tanpa harus copot colokan speaker-nya. Yang agak repot paling kalo gue mao video chat pake microphone gue terpaksa harus copotin colokan speaker-nya soalnya colokan headphone-nya ga bisa kalo satu colok di speaker trus satu colok di belakang CPU. Atau kalo ga gue pake headphone buat mic-nya aja dan denger suara tetep pake speaker. Yah, liat ntar aja lah.. Toh gue jarang video call juga.

Iklan

Sepatu Baru

Sabtu siang tadi gue ke Pasar Baru sama bokap nyokap buat beli sepatu. Soalnya sepatu gue yang lama solnya udah mao jebol.. udah bolong kecil seh.. kalo pake itu pulang-pulang pasti kaos kaki di bagian yang hampir jebol itu jadi warna item tanda kemasukan debu & pasir.  Udah dari dulu pengen beli sepatu cuma sekarang baru sempet.

Kepikiran buat beli sendiri juga, nyokap juga udah bilang beli dulu sendiri ntar duitnya diganti tapi guenya yang males.. Abis kalo di mall pasti mahal-mahal & gue males ke Pasar Baru. Lagian gue juga bingung kalo disuruh beli sendiri, ga tau mau beli yang kayak gemana. Gue sih maonya sepatu yang enak dipake & awet aja lah, enak diliat itu belakangan. Biasanya sih sepatu olahraga soalnya bisa dipake buat acara apa aja. Sepatu lama gue ini udah satu setengah taon kayaknya dan itu menurut gue ga awet. Gue maonya yang bisa ampe 3 taonan lebih kayak sepatu Reebok gue waktu SMA dulu. Gue demen ama tuh sepatu. Itu gue pake ampe solnya udah tipis & lemnya lepas. Hahaha..

Biasanya sepatu yang memenuhi kriteria gue itu ya sepatu-sepatu olahraga merek bule macam Nike, Reebok, Adidas, dll soalnya sepatu mereka pasti ada ukuran besar yang muat di kaki gue (ukuran 44 ato 45) dan sepatu mereka itu awet! Sayangnya sepatu merek-merek kayak gitu tuh mahal banget dan ortu gue biasanya ga mao. Mereka lebih milih merek sepatu terjangkau yang ga awet dan biasanya susah banget nyari ukuran yang muat buat gue.

Ya udah deh gue ke pasar baru tanpa harapan apa-apa. Pokoknya ke Pasar Baru nyari sepatu yang bisa dipake. Keliling sono sini liat sepatu-sepatu kets ga ada yang cocok. Keras lah, ga ada ukuran, mahal, dll. Masuk ke Athlete’s Foot liat sepatu merek bule mahal-mahal banget! Yang udah diskon 40% aja masih mahal. Nyoba beberapa tapi mahal jadi ga beli. Sempet ditawarin sepatu Reebok tapi bukan sepatu olahraga, sepatu santai (ditulisnya seh leisure). Modelnya tuh kayak sepatu tali biasa warna coklat muda gitu tapi depannya ditutup kulit warna coklat tua. Itu kalo berdiri pake celana panjang kayaknya yang keliatan cuma bagian yang ditutup kulit aja jadi kayak sepatu pantofel! Keren deh modelnya! Gue pas liat langsung suka (jarang banget gue liat sepatu langsung suka)!  Udah mao coba, lagi nunggu masnya ambil ukuran gue, gue liat harganya… Rp 700 ribu!! SWT! MAHAL banget! Pas masnya balik dia bilang nomor gue lagi kosong.. ya bagus deh.. liat harganya gue juga udah ga niat beli.

sepatu yang pertama gue coba

Setelah ke sini dan ke sono tau-tau gue nyoba sepatu Converse warna coklat. Enak dipake.. Modelnya biasa lah, khasnya Converse yang simpel itu. Harganya juga ga terlalu mahal. Trus gue liat model lain yang aneh (buat gue, kan gue jarang memperhatikan sepatu) yang tinggi (nutup mata kaki) trus kerahnya dobel gitu, luar item dalem merah. Gue coba itu juga.. Eh, enak dipake juga! Karena bokap ga mau lama-lama jadi ya gue ditanya mau yang mana.. Awalnya gue jawab mau yang pertama yang warna coklat muda itu tapi gue bilang dua-duanya enak. Dan gue dapet jawaban simpel yang cukup mengagetkan.. “Ya uda ambil dua-duanya.” What?? Gue ga salah denger.. Wah, bokap lagi kumat.. Tapi anehnya gue setuju-setuju aja. (kayaknya gue juga lagi kumat! haha) Akhirnya ya dua-duanya dibeli dengan total harga Rp 518 ribu.

sepatu yang gue coba belakangan

Pas di mobil mau pulang (nyokap ga ikut milih sepatu, dia belanja sendiri tadi) nyokap langsung ngomel “papi lagi banyak duit ya!! ngapain beli 2 sepatu!? mending 1 lagi beli sendal kamu yang udah mau rusak juga!” Sendal gue udah mau rusak juga seh tapi bodo lah.. Sendal beli lain kali aja! hahaha..

Jadi tentang sepatunya, yang coklat itu kode modelnya CT SEAS OX dan warnanya Brown / Parch / Olive dan yang item itu kode modelnya CT AS DOUBLE COLLAR HI dan warnanya Black / Bio Red (sayang di foto warna merah di dalemnya kurang keliatan). Gue ga tau kenapa gue mau beli dua-duanya padahal gue bisa bilang ke bokap untuk beli satu aja. Mungkin ini cuma ego gue aja yang sedang menyusup keluar menampakan diri. Hahaha.. Oya, ini sepatu Converse gue yang pertama (dan kedua) loh! Sebelomnya gue ga pernah beli & pake sepatu model begini. Yaaa, gapapalah sekali-sekali ganti gaya! haha.. Semoga sepatu ini bisa awet! 😀

Webcam Baru

Hari Selasa kemaren gue beli webcam loh. Gue beli webcam sekalian ama harddisk eksternal yang papa gue suruh beli. Gue beli webcam dan harddisk ama temen gue soalnya pas gue mau nyari harddisk di Binus malah harus pesen dulu dan harganya lebih mahal. Ya udah deh gue beli aja ama temen gue.

Webcam yang gue beli mereknya Epro dan harganya Rp 90 ribu. Ada sih yang lebih murah tapi gue ga mao ah beli barang yang abal-abal. Ini aja udah termasuk murah kalo dibandingin ama webcam lain dari merek-merek terkenal yang punya fungsi canggih aneh-aneh yang harganya bisa ratusan ribu ampe jutaan rupiah. Gue seh belom butuh yang begituan. Webcam biasa juga udah culup buat gue.

Gue beli webcam biar gue bisa video call, video chat, dan video conference ama temen-temen gue yang di luar negeri terutama ama dia! hihihi… Gue pengen ngeliat muka dia! :p Sebenernya ga beli webcam juga bisa seh minta liat muka dia di MSN tapi kan aneh kalo gue bisa liat muka dia tapi dia ga bisa liat gue… Dan temen gue yang lain juga pernah ngajak video call tapi cuma gue yang ga ada webcam jadinya gue bisa liat muka mereka tapi mereka ga bisa liat muka gue. Gue jadi merasa ga enak… haha…

Hari itu juga begitu sampai di rumah gue langsung pasang dan coba webcamnya. Gue nyoba ama temen gue yang di Indo sejauh ini seh ga ada masalah. Semoga aja sama temen yang di luar negeri juga ga ada masalah. Kita liat aja sebagus apa koneksi internet Indo!

Blog Penerjemahan WordPress.com

Sebagai Pengesah Penerjemahan WordPress.com Bahasa Indonesia gue udah bikin blog baru tentang penerjemahan itu. Blog itu bisa diliat di http://pengesah.wordpress.com. Jadi sekarang ada 2 blog yang gue kelola. Di blog itu gue nulis tentang segala sesuatu yang berkaitan dengan penerjemahan WordPress.com ke bahasa Indonesia. Silakan dikunjungi ya!

Gue juga pengen mengajak anda semua untuk ikut menerjemahkan WordPress.com ke dalam bahasa Indonesia! Anda semua bisa ikut berperan serta dalam penerjemahan WordPress.com. Jangan ngebayangin nerjemahin itu perlu kemampuan ini itu! Yang penting ngerti bahasa Indonesia dan bahasa Inggris dan mau nerjemahin. Nanti terjemahan yang masuk bakal disetujui oleh pengesah yang salah satunya itu gue. 🙂

Buat yang belum tau cara nerjemahinnya gue udah nulis tentang cara nerjemahinnya di blog itu jadi tinggal buka di sana aja ya! Gue tunggu terjemahannya! 😀

Blog Gue Bulan Ini – Des 2009

Gue sibuk beberapa hari kemaren jadi tulisan ini baru gue tulis hari ini. Bulan November yang lalu gue masih belom berhasil nulis pengalaman gue selama di Taiwan tapi gue udah nulis 5 tulisan ditambah gue sekarang punya blog baru yaitu blog Penerjemahan WordPress.com jadi 5 tulisan di blog ini udah termasuk prestasi menggembirakan buat gue.

Target gue bulan ini kayaknya masih belom banyak berubah, gue masih pengen nulis pengalaman gue selama di Taiwan, nulis pengalaman hidup gue sehari-hari, dan menyelesaikan tulisan yang masih berupa naskah. (lebih…)