Dilema Beasiswa IELSP 2009


Beberapa waktu yang lalu (sekitar minggu lalu kalo ga salah) gue dapet info tentang beasiswa Indonesia English Language Study Program 2009. Itu adalah program beasiswa untuk belajar Bahasa Inggris di universitas ternama Amrik selama 8 minggu. Gue udah pernah nyoba ngelamar tahun lalu tapi gagal di tahap wawancara. Tahun ini gue mao coba lamar lagi tapi entah kenapa semangat gue udah ga semenggebu-gebu dulu dan gue akhirnya jadi kepikiran untuk menyerah alias ga jadi lamar karena gue menghadapi beberapa dilema.

Apa yang membuat gue pengen ngelamar beasiswa ini?

  • Gue pengen banget bisa belajar di luar negeri apalagi di Amrik di mana pendidikannya pasti lebih maju dibanding Indo. Selain itu gue emang pengen banget ke Amrik apalagi setelah gue punya banyak temen di Amrik, gue pengen ketemu temen-temen gue! Dan, gue udah ga betah tinggal di Jakarta dengan jalannya yang macet di mana-mana, angkutan umum yang tidak bisa diandalkan, dan banyak hal lain yang bakal panjang banget kalo dibahas satu-satu. Intinya, setiap ada kesempatan untuk bisa keluar (baca: kabur) dan tinggal di luar Jakarta pasti gue mao banget!
  • Gue emang pengen belajar di luar negeri tapi orangtua gue belum bisa biayain gue untuk itu dan gue juga ga mao minta / maksa oratu gue buat menyekolahkan gue di luar. Jadi salah satu jalan supaya gue bisa belajar di luar negeri ya kalo gue dapet beasiswa. Bagusnya lagi, beasiswa IELSP ini tuh beasiswa penuh, semua biaya mulai dari tiket pesawat, biaya belajar, makan, tinggal, dll ditanggung. Cuma bikin paspor & visa aja yang pake uang sendiri.
  • Dibanding beasiswa lain syarat beasiswa ini termasuk mudah, cuma perlu nyerahin berkas-berkas standar, dan isi formulir. Nilai TOEFL min 450 sedangkan TOEFL ITP gue yang 570 jelas udah jauh memenuhi itu. Tahapannya juga cuma 2: pertama cuma seleksi berkas, selanjutnya wawancara. Gue bukan termasuk orang yang prestasinya luar biasa, aktif ikut kegiatan universitas, ikut penelitian (di Binus GA ADA penelitian!😦 ), ikut kegiatan sosial atau kampanye ini itu bla bla bla… jadi beasiswa ini mungkin satu dari sedikit beasiswa yang persyaratannya bisa gue penuhi. Sayang kalo ga dicoba.
  • Beasiswa ini cuma buat orang yang masih kuliah S1 minimal di tahun ketiga. Tahun lalu adalah kesempatan pertama gue, dan gagal. Sekarang gue sekarang udah semester 7 dan ini kesempatan kedua gue. Tahun depan emang gue belom lulus dan masih bisa ngelamar lagi seh tapi takutnya tahun depan gue makin ga semangat ato ga siap buat ngelamar beasiswa ini atau gue sedang ngelamar beasiswa lain. Jadi kalo gue punya 3 kesempatan gue pengen menggunakan semua kesempatan itu.

Trus apa yang bikin gue pengen menyerah?

  • Salah satu syarat beasiswa ini yaitu pelamar belum pernah belajar di luar negeri. Well… tahun lalu gue masih bisa memenuhi syarat ini tapi Juli Agustus kemaren gue baru aja ke Taiwan buat belajar Bahasa Madarin (setidaknya nama programnya itu “Language Study Program” meskipun buat gue itu lebih ke hura-hura alias senang-senang.😀 ) jadi gue berasumsi gue ga lagi memenuhi syarat belum pernah belajar di luar negeri. Emang ada pikiran untuk tetep nyoba meskipun kayaknya ga memenuhi syarat tapi ini kan beasiswa Amrik dan yang gue tau itu orang bule itu tegas dan straight, kalo ga memenuhi syarat ya ditolak. Gue ga yakin bule-bule itu bakal mikir ato mempertimbangkan jenis-jenis belajar di luar negerinya. Gue juga bisa seh ga nulis kalo gue pernah ke Taiwan buat belajar mandarin di bagian formulir yang tanya gue pernah ke negara mana aja & ngapain. Tapi setau gue Amrik itu punya data imigrasi yang lengkap dan gue yakin kalo mao (kalo tuh bule-bule bener-bener niat & serius ngurus beasiswa ini, yang gue yakin mereka emang serius) mereka bisa ngecek data imigrasi gue ke kantor imigrasi Indo maupun kantor imigrasi Taiwan dan kalo gue ketauan ngisi formulirnya ga lengkap bisa-bisa gue ditolak juga. Tahun lalu gue nulis tentang study tour gue di Taiwan selama 3 minggu dan aplikasi gue diterima, gue masuk tahap wawancara jadi kayaknya study tour tahun lalu itu ga diitung belajar di luar negeri. Tapi gue ga yakin dengan program belajar bahasa mandarin yang gue ikutin barusan.
  • Di formulirnya ada bagian di mana gue harus nulis uraian tentang latar belakang keluarga gue, personal statement, masalah yang dihadapi Indonesia menurut gue, dan pekerjaan seperti apa yang gue inginkan. 4 esai ini katanya adalah bagian yang penting dalam aplikasi beasiswa ini dan kayaknya jadi bahan pertimbangan utama. Tahun lalu gue nulis esai-esai itu dengan kewalahan, gue nulis malem-malem deket deadline dan gue udah ga tau geu nulis apa pokoknya apa yang di kepala gue tulis semua dan itu udah ga merhatiin grammar dll lagi tapi ajaibnya aplikasi gue tahun lalu masuk ke tahap wawancara. Nah, tahun ini gue ga yakin bisa ngarang esai-esai itu lagi… susah! terutama yang personal statement! OMG…
  • Syarat lainnya itu gue harus menyertakan semacem surat rekomendasi dari dosen gue. Surat ini katanya juga jadi bahan pertimbangan penting untuk gue diterima atau ga. Ditulisnya seh diutamakan dari dosen Bahasa Inggris tapi dosen Bahasa Inggris gue itu ga meyakinkan. Bahasa Inggris 1 diajar oleh dosen tua yang suaranya mirip penyiar sonora dan Bahasa Inggris 2 “diajar” oleh dosen yang memang jauh lebih mending dr yg pertama itu tapi orangnya ngambekan dan orang kyk gitu ga bakal tahan dengan kelas gue yg “super” dan buktinya dia ga pernah dateng lagi setelah uts trus akhirnya digantiin ama dosen sonora itu lagi. (=.=; ) Karena dosen Inggris gue meragukan jadi gue pilih dosen lain. Tahun lalu gue pilih dosen yang enak diajak ngomong, dia mantan dekan dan cukup punya nama di bidangnya, dia juga pernah beberapa kali ngajar gue dan pernah jadi dosen PA gue jadi bisa dibilang dia udah kenal gue. Tapi sayangnya dia ga bisa nulis surat dalam Bahasa Inggris dan bukannya dia nulis bahasa Indonesianya trus gue terjemahin dia malah suruh gue yang buat tuh surat baru nanti dia salin di kertas formulirnya. Alhasil dulu gue googling buat cari tau gemana cara bikin surat rekomendasi dan surat yang gue tulis dulu cuma copy paste dari contoh-contoh yang ada di internet. (tapi ajaibnya gue bisa lolos ke tahap wawancara) Kali ini gue coba cari dosen lulusan Amrik dengan harapan dia bisa bikin surat rekomendasi yang bagus jadi gue ga perlu bikin surat rekomendasi buat diri gue sendiri. Dia pernah beberapa kali ngajar gue dan dia emang baik orangnya tapi setelah gue kasih tau tentang surat rekomendasi ini dia malah suruh gue buat dulu suratnya trus ntar dia tinggal tanda tangan.. wew.. ternyata hasilnya tetep sama meskipun gue udah ganti dosen. Kayaknya ini bukan masalah dosen bisa Bahasa Inggris atau pernah kuliah di luar negeri tapi kayaknya semua dosen Indo emang kayak gini! huh…
  • Satu lagi yang bikin gue pengen nyerah yaitu tenggat waktunya yang udah deket yaitu Kamis tanggal 12 kemaren. Jadi ditulisnya tanggal 12 itu aplikasinya udah harus diterima panitia. Sekarang emang udah lewat, tapi kemaren2 waktu gue nulis ini (gue mulai nulis ini tanggal 9) tenggat waktunya tinggal beberapa hari dan sehari setelah tenggat waktu itu gue mulai UTS jadi gue agak ragu antara mau nyelesein aplikasi ini atau konsen ke UTS. Selain itu tenggat waktu yang sempit itu  juga ga bikin gue ga bisa bikin surat rekomendasinya (selain karena males) soalnya dosen gue itu cuma ada di Binus hari Rabu, Kamis, & Jumat jadi satu-satunya kesempatan gue ketemu dia cuma hari Rabu dan kalo gue ngirim formulirnya hari Rabu sore gue juga ga yakin aplikasi gue bakal nyampe besokannya.

Jadi apa yang udah gue lakukan?

Gue nulis ini hari Senen kemaren dan baru gue lanjutin sekarang karena baru sempet lagi. (gue kalo nulis blog suka lama gitu ga jadi2 tulisannya… >.< ) Akhirnya gue nyerah dan ga jadi lamar beasiswa ini. Yah.. apa boleh buat.. kemalasan gue, my undetermined mind, dan situasi yang kurang mendukung gue menang kali ini. (dan gue pastikan hanya kali ini!!) Tapi gue mao nulis apa udah gue lakukan. Jadi sebelom nulis ini gue udah siap-siap. Gue mulai dari ngmpulin berkas-berkas yang diperlukan kayak ijazah Sma, transkrip nilai, surat keterangan mahasiswa aktif, sertifikat bla bla bla, dll dll soalnya itu yang paling gampang. Berkasnya udah hampir lengkap, tinggal isi formulir & surat rekomendasi aja. Nah, isi formulir & surat rekomendasi ini yang bener-bener bikin gue males! Di atas kan udah gue tulis di formulirnya ada 4 esai yang harus gue tulis dan itu tuh harus mikir banget nulisnya! Meskipun taon lalu gue nulis malem-malem ngantuk2 & ga jelas nulis apa dan ajaibnya aplikasi gue lolos, tahun ini gue ga mao nulis buru-buru gitu lagi.. harusnya taon ini lebih baek donk! tapi ternyata malah males.. trus surat rekomendasi itu juga malesin banget! Bayangin bikin surat rekomendasi buat diri sendiri, itu kan artinya ngeboongin panitia beasiswanya! Padahal panitia pengennya dapet pandangan objektif orang ketiga tentang si pelamar beasiswa. Kalo nulis sendiri kan bingung juga…nulisnya juga ga boleh sembarangan, ga boleh terlalu muji diri sendiri, ga boleh terlalu datar & hambar, harus objektif, dll.. Taon lalu aja gue setengah mampus bikin tuh surat. Gue coba memposisikan gue sebagai dosen dan itu susah banget kaerna dosen kan ga tau seluk beluk gue jadi gue juga harus membatasi detil suratnya biar ga ketauan kalo itu gue yang nulis sendiri. Susah deh… Dari yang gue baca di inet, gue nyebayanginnya idealnya kalo ada dosen yang dimintain untuk nulis surat rekomendasi oleh mahasiswanya dan dosennya ga terlalu kenal mahasiswanya (dan emang di seluruh dunia biasanya begitu) dosennya bakal tanya-tanya / wawancara akrab gitu lah ama mahasiswanya, minta daftar nilai dia, dll biar dia bisa tau apa yang harus ditulis di suratnya bukannya malah suruh mahasiswanya bikin surat sendiri trus dosennya yang tinggal tanda tangan kayak yang gue alamin. Yah, tenggat waktu beasiswanya emang udah lewat dan gue udah merelakannya tapi gue tetep berniat untuk ngelamar beasiswa lainnya dan mungkin beasiswa ini lagi taon depan. Intinya meskipun gue menyerah kali ini gue harus terus berjuang untuk dapetin beasiswa lainnya!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s