Komputer Tuaku


Minggu lalu komputer yang udah menemani gue selama 6 tahun rusak, monitornya ga mau nyala. Biasanya monitornya memang suka ga mau langsung nyala waktu pertama kali hidupin komputer dan biasanya gue matiin komputer trus nyalain lagi baru monitornya nyala. Tapi kemaren setelah gue coba-coba matiin & nyalain komputer bahkan sampe copot VGA card buat dibersihin tetep aja monitornya ga mao nyala.

Gara-gara komputer gue rusak gue sempet bingung & panik juga karena ga tau harus dibetulin dimana. Kalo bawa ke mangdu jauh, tapi gue juga ga ada kenalan tukang servis yang bisa dateng ke rumah. Akhirnya nyokap gue suru gue telpon tukang servis kenalan dari temennya buat tanya-tanya. Setelah gue kasih tau begini begitu dia bilang sih kemungkinan besar monitornya yang rusak dan harus diganti. Bisa diservis tapi dia ga berani jamin karena komponennya udah susah dicari. Yah, gue juga dari awal ga niat buat servis. Pokoknya pikiran gue tuh “kalo rusak ya beli baru”. Tapi pikiran gue beda ama pikiran orangtua yang pengennya ngeluarin uang sesedikit mungkin.

Nyokap gue sih udah setuju kalo emang harus ganti monitor. Tapi bokap masih kurang setuju. Dia malah bawa monitor dari tempat dia buat dicoba. Yaa… gue seh OK OK aja yang penting gue bisa pake komputer lagi (meskipun dalam hati gue pengen ganti monitor LCD! hahaha). Monitor yang dibawa bokap gue pun ga bisa nyala setelah dipasang. Gue telpon tukang servis yang tadi buat tanya-tanya lagi. Dia sendiri juga ga tau kenapa jadi gue suruh dia dateng aja buat liat komputernya biar ketauan penyakitnya di mana.

Malem dia dateng ke rumah. Dia meriksa ini itu dan tau-tau dia bilang ini VGA card-nya yang rusak dan kebetulan dia lagi ga bawa VGA card. Jadi dia bawa VGA card gue yang rusak buat di tes di tempat dia beneran rusak ato ga. Kalo VGA card-nya yang rusak ya tinggal diganti soalnya VGA card ga bisa dibenerin (gue juga ga mao benerin, kesempatan buat ganti yang baru! hihi).

Bener VGA card-nya yang rusak. Besokannya dia dateng lagi bawain VGA card yang baru, GeForce 5500 256 MB (btw, VGA gue yang rusak itu GeForce 4000 MX 128 MB). Gue seh ga mikirin tipe VGA apa buat ganti yang rusak, toh komputer gue udah tua dan ga gue pake buat main game yang grafiknya WAH ato buat desain, yang penting itu komputer gue bisa nyala lagi. VGA yang dibawa ama Ko Yanto (nama tukang servisnya) juga kayaknya VGA ter-low yang masih dijual di pasaran. Abis dipasang, monitor gue bisa nyala lagi deh. Buat ganti VGA ini ortu gue (bukan gue) ngeluarin duit Rp 390 ribu. Yah.. masih lebih sedikit daripada harus beli monitor baru lah! Oya, sebelumnya VGA gue juga pernah rusak satu kali, jadi ini adalah VGA card ketiga yang gue pake dalam 6 tahun terakhir. Padahal hardware yang lain belom pernah ada yang diganti loh sejak beli komputer ini tapi VGA-nya malah udah ganti dua kali! Ada apa dengan VGA?!?! Semoga setelah ini VGA-nya ga rusak-rusak lagi!

Dengan VGA yang baru ini, komputer gue jadi makin timpang karena memory VGA gue yang 256 MB terbilang cukup gede tapi RAM gue juga 256 MB yang kalo dibandingkan dengan komputer sekarang sangat amat kecil. Idealnya kan RAM itu lebih gede dari VGA. Gue pengen sih buat upgrade RAM tapi males juga karena RAM gue tipenya masih yang DDR jadi harganya jauh lebih MUAHAL daripada tipe DDR2. Jadi gue pikir mending nabung buat beli komputer baru aja sekalian (gue ngiler ama MacBook Apple!).

3 comments

  1. hahaha… gw ngerti perasaan u nik mau beli sparepart baru kaga dikasi :p
    wakakak… btw, gw jadi kepikiran buat nulis pengalaman unik gw ama kompie gw :p monitor gw dah 9 taon loh nik :p tapi VGA onboard c :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s