Gue Udah Punya NPWP!


Tahun ini, kira-kira dua bulan yang lalu gue berumur 21 tahun (ceritanya menyusul, masih ada di draft). Ada apa sih dengan umur 21? Umur 21 biasanya selalu dikaitkan dengan kedewasaan seorang laki-laki. Tapi buat gue umur 21 mempunyai arti lain. Umur 21 artinya gue udah harus punya NPWP alias Nomor Pokok Wajib Pajak dan itu lah yang gue lakukan hari ini.

Siang ini abis kuliah (ujian praktek bahasa rakitan! uhh..) gue dateng ke kantor pajak buat bikin NPWP. Gue belom kerja (udah seh, part time di kumon, tapi anggep aja belom.. =p ) tapi gue tetep bikin NPWP ini soalnya Juli nanti gue mao ke luar negeri. Kalo udah umur 21 tapi ga punya NPWP kan harus bayar fiskal 2,5 jt… Ogah gue! Sebelomnya denger-denger dari nyokap kata orang pajaknya ga usah bikin NPWP juga gapapa, nanti di bandara cukup tunjukin fotokopi NPWP orang tua & fotokopi Kartu Keluarga tapi mengingat orang-orang birokrasi sini suka rese jadi gue bikin aja buat jaga-jaga. Toh kalo dipikir-pikir ga ada ruginya. Bentar lagi gue lulus dan (mudah-mudahan) dapet kerja “beneran”, kalo udah kerja kan juga harus bikin NPWP jadi mending sekalian bikin sekarang. Buat yang bentar lagi mao umur 21 ato buat yang harusnya udah punya NPWP tapi bandel belom punya juga silakan lanjut baca kalo mao tau cara bikin NPWP (gampang loh!).

Jadi tadi gue pergi ke yang namanya Kantor Pelayanan Pajak Pratama Jakarta Cengkareng yang beralamat di Jl. Lingkar Luar Barat No. 10-A, Cengkaerng Timur, Jakarta Barat (deket RS Cengkareng & Mal Taman Palem). Gue pergi ke situ soalnya gue emang tinggal di daerah sono. Jadi kalo mao bikin NPWP tu ke kantor pajaknya harus disesuaiin ama alamat tempat tinggal. Jangan asal pergi ke sembarang kantor pajak, yang ada ntar pergi dengan sia-sia gara-gara disuru bikin di tempat lain lagi.

Setelah masuk gue bilang ama petugasnya gue mao bikin NPWP trus gue dikasih formulir permintaannya dan disuruh ngisi. Formulirnya terdiri dari 2 lembar. Kayak biasa lah, isi formulirnya harus pake huruf cetak bla bla bla. Keterangan tentang cara ngisinya ada di balik masing-masing lembar tapi kalo tetep bingung ya tanya ama petugasnya biar lebih jelas. Tapi dari banyaknya tempat isian gue cuma isi dikit koq, soalnya gue belom kerja dan ga punya usaha apa-apa jadi banyak yang dikosongin. hahaha..

Pas selesai isi dan mao ambil nomor antrian petugas yang jaga deket situ minta liat KTP gue, dia mao mastiin gue dateng ke kantor pajak yang bener. Trus dia tanya gue udah siapin fotokopi KTP lom. AAAA… Gue ga siapin fotokopi KTP!! Gue udah bingung tuh gemana fotokopinya! Udah sejauh mata memandang ga keliatan tempat fotokopi, masa gue dateng sia-sia!! Untung aja gue tanya ama satpam katanya ada tempat fotokopi di deket RS Cengkareng Ya udah gue jalan kaki deh ke sono, lumayan jauh juga!

Udah dapet fotokopi KTP gue gue ambil nomor antrian dan antri di bagian NPWP. Untung sepi jadi gue cuma nunggu 1 orang doank. Di loketnya masnya liat di formulir pekerjaan gue mahasiswa (itu juga gara-gara disuruh isi ama petugas di depan, tadinya malah gue kosongin) trus bilang kalo mahasiswa ga ada kategorinya jadi kalau mau dimasukin ke kategori freelance atau pekerjaan bebas. Gue kasih tau deh kenapa gue mao bikin NPWP. Masnya saranin gue bikin NPWP Keluarga aja, itu buat orang yang udah 21 tahun & belom kerja tapi ada anggota keluarga lain (orang tua) yang udah kerja & punya NPWP, syaratnya cuma bawa fotokopi NPWP orang tua & fotokopi KK. Yang punya NPWP Keluarga bisa ke luar negeri bebas fiskal dan ga usah harus lapor pajak. Kalo NPWP biasa, kerja ga kerja tiap tahun tetep harus lapor pajak. Nanti kalo yang megang NPWP Keluarga udah kerja, NPWPnya harus diganti lagi dan di urus lagi di kantor pajak. Berhubung gue ga mao bolak balik lagi ke situ dan (gue yakin) bentar lagi juga gue udah kerja (amin!) jadi gue bikin NPWP yang biasa.

Gue kasih formulir & fotokopi KTP ke petugas di loket trus gue disuruh nunggu. Permohonan gue langsung diproses hari itu juga. Sekitar 10 menitan gitu NPWP gue udah jadi deh, gue dipanggil dan dikasih Kartu NPWP warna kuning oranye isinya NPWP, nama, alamat dan Surat Keterangan Terdaftar warna biru isinya menyatakan gue udah terdaftar di kantor itu. Di surat itu juga bisa diliat Klasifikasi Lapangan Usaha dan Kewajiban Pajak. Klasifikasi gue itu 95009 – Pegawai Lepas dan Kewajiban Pajak gue PPh Pasal 4, Pasal 15, Pasal 19, Pasal 25, dan Pasal 29 (banyak banget ya!! >.< ).

Gitu lah kira-kira pengalaman gue bikin NPWP hari ini. Gampang & cepet kan! Gue masih belom tau nih nanti lapor pajaknya gemana. Harusnya seh nihil semua. Buat yang masih belom punya NPWP ayo pada bikin! Belajar jadi warga negara yang baik. hahaha.. Prosesnya gampang, cepet, dan bebas biaya alias gratis loh!😀

8 comments

  1. Aku kmrin ngurus npwp eh malah urus online,emang sih gua blm krja. Gmn caranya? Takutny pas gua dtng ke kpp malah diminta krja dmn mbak? Trs klo blng ga krja ,mlah dsruh plng,mohon jwbannya.
    Mksih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s