Bulan: Mei 2009

Protes Tagihan Speedy

Gue yakin sebagian besar pelanggan Speedy pasti pernah ngerasain saat-saat buruk bersama Speedy, entah itu sambungan internet yang ga stabil, kecepatan internet yang lambat, ataupun perhitungan tagihan yang ngaco. Meskipun begitu toh pelanggan Speedy masih tetep banyak. Banyak pelanggan hanya bisa pasrah tapi ada beberapa orang protes memperjuangkan haknya. Dari yang protes itu pun banyak yang akhirnya pasrah juga karena protesnya ga ditanggapi. Biasanya orang protes cuma lewat telpon 147 atau paling banter dateng ke Plasa Telkom. Kalo ternyata ga membuahkan hasil biasanya mereka pasrah.

Gue pengen kasih tau kalo sebenernya masih ada jalan lain atau bisa dibilang jalan terakhir untuk memperjuangkan hak kita seandainya telpon ke 147 atau komplain langsung ke Plasa Telkom masih ga membuahkan hasil. Kita bisa mengajukan keluhan atau keberatan ke Telkom secara tertulis. Gue baru aja melakukan itu bulan ini (gara-gara tagihan ngaco akibat migrasi paket tengah bulan) dan hasilnya tagihan Speedy gue turun Rp 200 ribu dari Rp 565 ribu jadi Rp 366 ribu. (lebih…)

Iklan

Oatmeal, I’m in LOVE!

Belakangan ini gue bisa dibilang lagi tergila-gila ama yang namanya oatmeal ato ada yang bilang “afermut” ato “hafermut” (dari bahasa Belanda “havermout”). Sejak nyokap beli Quaker Oatmeal bulan lalu entah kenapa gue jadi doyan banget sama tuh makanan. Nyokap gue beli oatmeal buat bantu nurunin kolesterol tapi sayangnya nyokap gue ga rutin makannya. Padahal di iklannya aja jelas-jelas dibilangin kalo mau nurunin kolesterol itu harus makan oatmeal tiap hari ato lebih tepatnya harus mengkonsumsi 3 gram serat larut (= 3 porsi oatmeal) per hari.

Jadi setelah nyokap gue beli oatmeal gue sarapan itu hampir tiap hari. (2 minggu lalu baru beli lagi) Waktu pertama kali makan koq rasanya enak gitu ya… Mungkin karena gue udah lama banget ga makan oatmeal. Seinget gue dulu juga gue biasa-biasa aja ama oatmeal, dibilang doyan banget juga ga, malah yang ada dulu gue bosen kalo sarapannya oatmeal mulu. Tapi sekarang gue hampir tiap hari makan oatmeal, rasanya gemana gitu.. kental kental enak! Jadi berasa kayak bayi lagi! hahaha.. Makin enak kalo dibikin pake susu coklat dan ditambah buah-buahan! Yumm! 😀 (lebih…)

Gue Udah Punya NPWP!

Tahun ini, kira-kira dua bulan yang lalu gue berumur 21 tahun (ceritanya menyusul, masih ada di draft). Ada apa sih dengan umur 21? Umur 21 biasanya selalu dikaitkan dengan kedewasaan seorang laki-laki. Tapi buat gue umur 21 mempunyai arti lain. Umur 21 artinya gue udah harus punya NPWP alias Nomor Pokok Wajib Pajak dan itu lah yang gue lakukan hari ini.

Siang ini abis kuliah (ujian praktek bahasa rakitan! uhh..) gue dateng ke kantor pajak buat bikin NPWP. Gue belom kerja (udah seh, part time di kumon, tapi anggep aja belom.. =p ) tapi gue tetep bikin NPWP ini soalnya Juli nanti gue mao ke luar negeri. Kalo udah umur 21 tapi ga punya NPWP kan harus bayar fiskal 2,5 jt… Ogah gue! Sebelomnya denger-denger dari nyokap kata orang pajaknya ga usah bikin NPWP juga gapapa, nanti di bandara cukup tunjukin fotokopi NPWP orang tua & fotokopi Kartu Keluarga tapi mengingat orang-orang birokrasi sini suka rese jadi gue bikin aja buat jaga-jaga. Toh kalo dipikir-pikir ga ada ruginya. Bentar lagi gue lulus dan (mudah-mudahan) dapet kerja “beneran”, kalo udah kerja kan juga harus bikin NPWP jadi mending sekalian bikin sekarang. Buat yang bentar lagi mao umur 21 ato buat yang harusnya udah punya NPWP tapi bandel belom punya juga silakan lanjut baca kalo mao tau cara bikin NPWP (gampang loh!). (lebih…)