Hardcase Baru


Hari ini gue baru membeli sebuah hardcase atau koper untuk gitar baru gue. Gue beli koper ini dari guru gue seharga Rp 650000. Cukup mahal buat gue tapi kayaknya di toko-toko harganya juga sekitar segitu. Sebelumnya gue udah pesen dulu dan transfer uangnya. Hari ini baru gue ambil di rumah guru gue di Kebun Jeruk abis selesai kuliah. Pas nyampe gue disuruh milih antara dua koper. Sekilas sih ampir sama, beda yang paling keliatan itu yang satu tutupnya cembung, yang satu lagi datar / rata. Kata guru gue sih yang cembung lebih keliatan mahal dan lebih bagus jadi gue ambil aja yang tutupnya cembung. Abis itu gue ngobrol-ngobrol bentar dan pulang.

Untuk mendapatkan koper ini gue terpaksa mengeluarkan biaya ekstra, setelah ambil koper ini gue terpaksa pulang naik taksi karena akan sangat repot kalo pulang naik bis sambil bawa koper gede gini. Dan kalo pulang naik bis resiko kopernya lecet cukup gede. Ongkos taksi dari jalan panjang ke rumah gue mahal juga, hampir Rp 50000, tapi ga apa-apa lah asal hardcase gue selamat.😛 (Asal tau aja, gue bawa pulang gitar Secco gue aja naik Transjakarta dilanjutin angkot KWK yang sempit panas amit-amit itu. Untung gitar gue ga kenapa2. hahaha..)

Sampe di rumah gue langsung coba masukin gitar gue. Eh, koq sempit ya di bagian pinggulnya?? Muat sih tapi pas-pasan banget. Wah, gue bingung nih! Perasaan gue liat temen gue masukin gitar dia longgar-longgar aja. Apa hardcase-nya yang kekecilan ato gitar gue yang tambah gendut dan perlu diet?😛 Setelah gue tanya temen dan guru gue ternyata emang harus ngepas gitu. Katanya kalo longgar malah pas dibawa kemana-kemana gitarnya goyang-goyang yang lama-lama bisa retak. (Wew, serem juga bayanginnya!)

Setelah diliat-liat lagi, gue baru sadar ternyata hardcase gue itu kasar buatanya. Kata guru gue sih buatan Bandung. Kalo menurut gue pasti cowo yang bikin jadinya kasar gitu! hahaha.. Lemnya belepotan, lipetan-lipetan “kulit”-nya juga keliatan, bludrunya juga kayaknya jelek punya. Ya udah lah..Toh punya temen-temen gue juga kayaknya kayak gitu juga. (Kayaknya gue selalu punya standar yang terlalu tinggi dalam hal apapun yang belom tentu sanggup gue biayai. T_T)

Terus punya gue ini dalemnya itu kotor gitu. Banyak serpihan-serpihan kayu dan serpihan putih-putih gue ga tau apaan. Sebelom koper ini bener-bener gue pake buat nyimpen gitar Secco gue, gue mao bersihin dulu semuanya luar dalem. Terutama dalemnya karena gue ga mao gitar gue yang masih mulus ini jadi tergores (ada scratch) gara-gara serpihan-serpihan ga jelas itu. Susah juga bersihin semua serpihan-serpihan itu. Gue nyerah! Serpihannya ga bisa bener-bener bersih tapi setidaknya sebagian besar serpihannya udah ga ada. Yang tersisa itu yang di pinggir-pinggir yang emang nyangkut susah diambil dan mudah-mudahan ga menggores gitar gue. (Amin!)

Setelah gue bersihin luar dalem (susah yah bersihin hardcase! lebih gampang bersihin gitar!) baru deh gitar Secco gue gue baringkan di tempat tidurnya yang baru. Semoga dia ga kesempitan! Nah, “kantong tidur” yang biasanya dipake Secco sekarang gue pake buat nyimpen gitar Kawai. Abis kesian selama ini dia kedinginan mulu kalo tidur. Hahaha.. Yah, dengan adanya hardcase ini bisa dibilang “senjata” gue udah lengkap. Sekarang tinggal gemana gue menggunakan “senjata-senjata” itu semaksimal mungkin supaya kemampuan bermain gitar gue meningkat.🙂

One comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s