Gitar Baruku: Secco CST 21


Belum genap 2 minggu gue punya gitar “baru” (baca “Kejutan” dari Papa) hari ini gitar gue nambah satu lagi. Gue baru aja membeli gitar klasik baru yaitu gitar Secco CST 21. Setelah penantian bertahun-tahun akhirnya gue bisa beli gitar klasik dengan duit gue sendiri. Sayang gue ga punya kamera digital jadi ga bisa pasang fotonya di sini. Gue juga ga nyangka 2 bulan terakhir ini gue dapet 2 gitar klasik berturut-turut. Bener-bener anugrah dari Tuhan! Maklum, gue bukan anak orang kaya yang bisa seenaknya minta beliin ini itu. Uang gue buat beli gitar ini aja berasal dari hasil gue kerja ini kerja itu yang gue tabung sedikit demi sedikit. Makanya gue bener-bener sayang banget ama gitar ini!

Tadinya yang gue mau beli itu gitar Secco CSB 100. Dulu harganya Rp 3 juta tapi sekarang harganya udah naik jadi 3,5 juta. Guru gue bilang ada tipe CST 21 harganya Rp 3 juta dan kualitasnya ga kalah ama CSB 100 jadi gue belinya yang CST ini deh karena budget gue emang cuma 3 juta.

Gitar Secco ini tuh gitar buatan tangan (handmade), bikinan orang Bandung. Temen gue banyak yang punya dan gue liat emang bagus sih gitarnya. Karena buatan tangan jadi kalo mao beli harus pesen dulu. Kalo gitarnya belom jadi sama sekali, bisa-bisa nunggu sampe 3 bulan baru dapet gitarnya. Malah kata guru gue kalo pesen sendiri (ga lewat guru gue) bisa ditunda-tunda mulu dan jadinya belom tentu bagus, entar ada lecet ini lah, kurang itu lah, dll. Kalo guru gue kan udah langganan jadi ga berani tuh ditunda-tuda dan kalo ada yang ga beres pasti langsung dipulangin minta dibenerin. Bagi gue sih ga masalah lah kalo harus nunggu, yang penting gitar gue dibikin bener-bener bagus dan rapi. Untungnya, pas gue mau pesen gitarnya udah ada yang jadi, tinggal dipoles doank, 3 hari sampe Jakarta katanya. Untuk polesan, tadinya gue mao doft dan emang itu yang gue idam-idamkan dari dulu soalnya menurut gue doft itu lebih “down to earth”, kesannya sederhana. Gloss bagus cuma menurut gue terkesan sombong. Hahaha… Tapi kata guru gue lebih bagus yang gloss, guru gue udah liat yang doft soalnya. Dan kalo gloss harga jual kembalinya ga jatoh kata guru gue. Jadi ya gue nurut-nurut aja deh.

Minggu depannya (hari ini) pas gue les gue ambil gitarnya. Gue sama sekali ga tau gitar kayak gemana yang bakal gue dapet. Namanya juga buatan tangan, biarpun pesen tipe yang sama tapi penampilannya bisa beda, warna kayunya beda, tuning machine-nya beda, senar bawaannya beda, dll. Itu salah satu keunikan gitar buatan tangan, gitar yang didapatkan kemungkinan besar satu-satunya di dunia. hehehe.. Malam sebelomnya gue udah berdoa supaya gitar yang gue dapet sesuai keinginan gue, setidaknya sesuai ama harga yang udah gue bayar. Dan pas gue liat, gue suka ama gitar gue!!😀 Warna kayu atasnya coklat tua, warna kayu samping dan belakang coklat kuning muda, polesannya glossnya mengkilap banget, bentuk kepalanya sesuai yang gue mao, leher & fretnya enak, dan di labelnya ditulis tahun pembuatan dan ada tanda tangan pembuatnya Pak Wenardi! (YEEE!!!😀😀 ) Selain itu punggung gitar gue itu lengkungannya (cembungannya) cukup gede, bikin gitar gue makin seksi dan pastinya enak dipeluk! hehehe… Gue juga dapet softcase ato sarung gitar yang lapisannya lebih tebel daripada sarung gitar pada umumnya jadi kalo kebentok ga bunyi “tuk tuk” dan ada bordiran “Secco” warna perak di luarnya.

Nah, yang jadi pertanyaan… Bawa pulangnya gemana? Kalo gue pulang seperti biasa naik bis kopaja bisa-bisa sampe rumah gitarnya udah lecet-lecet. T_T Kalo naik taksi kemahalan. Akhirnya gue nekat juga pulang bawa gitar ini naik Transjakarta. Di bis Transjakartanya sih masih aman tapi abis dari situ gue harus lanjut naik angkot KWK merah yang sempit dan panas. Sambil duduk sempit-sempitan gitarnya terpaksa gue jepit di antara kaki gue. Gue jaga yang penting ga kebentok aja lah. Hari ini juga gue bela-belain ga ngajar demi nganterin nih gitar biar cepet sampe di rumah.

Turun dari angkot gue ke ATM BCA dulu buat transfer duit gitarnya. Abis itu gue jalan kaki ke rumah. Sampe di rumah gue cepet-cepet buka liat gitarnya, untungnya ga ada tanda-tanda lecet yang terlihat. Abis mandi gue perhatiin lagi gitar gue. Gue kagumi keindahannya. Gue perhatikan setiap detailnya. Eh, koq makin diperhatiin gue malah menemukan “kecacatan” di sana-sini. Yah, namanya juga buatan tangan. Paling itu kerjaan karyawannya Pak Wen aja yang kurang rapi. Untungnya “kecacatan” itu masih bisa ditolerir lah. Dan menurut gue “kecacatan” itu justru yang membuat gitar gue bener-bener berasa buatan tangannya. Pokonya gue bener-bener suka ama gitar ini, apalagi warna kayu samping dan belakangnya. Soalnya gitar temen-temen gue seinget gue ga ada yang warna kayu samping dan belakangnya coklat kuning muda kayak punya gue.

Yah, sekarang gue udah punya gitar klasik sendiri. Dan gue harap dengan gitar ini gue jadi makin rajin latihan. Rencana selanjutnya gue pengen beli hardcase buat gitar gue supaya lebih terlindung. Kalo cuma pake softcase kayaknya masih kurang. Tinggal kumpulin duit dikit lagi dan gue bisa beli hardcase.😀

14 comments

  1. tmn g ad yg bli cst21 juga dari kak kur..mantep tuh suaranya..hehe..g suka ma necknya, ramping.
    tp warnanya agak beda ma lo..dy top nya yg muda,trus side ma back nya coklat tua n doft..

  2. ahah, gw pas beli CSB 100 januari 2008, harganya msh 3jt. Fingerboard nyaman, make chord barre jg enak. pada akhirnya gw mesen Semi-hardcase di bandung, kena 300rb. gpp deh agak mahal, yg penting gitar secco gw ga kepentok & di Case’nya ada nama gw😀

  3. Waaah… jadi penasaran pengen ngeliat ke-“seksi”-an gitarnya… Sampe sekarang gw masih ngerasa gitar Jem 7V Stevie vai yang paling “seksi” di mata gw… Salam Kenal mas

  4. wah2…
    kesan-kesan dengan gitar secco…
    hahaa….

    sy juga punya gitar secco…yng tipenya Yosefat go///hausser model…
    th 2005 tu…top spruce back n side rosewood..cukup lumayan tu,,,
    apakah ada yang tau ttg gitar itu,,,,hehe

    hehe,,,,,

    salam kenal,,sukses selalu

    1. Sejauh ini enak-enak aja. Suara bagus & playability jelas lebih enak daripada gitar buatan pabrik. Menurut gue harganya sesuai koq dan kalo dibandingin ama gitar lain yang harganya sama gue lebih milih cst 21. Tapi ini kan selera pribadi. Mending dicoba dulu sebelum pesen. Siapa tau di workshopnya ada ready stock yang bisa dicoba.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s