Setelah “Kejutan” dari Papa


Tulisan ini adalah lanjutan dari tulisan “Kejutan” dari Papa yang gue tulis minggu lalu. Tadinya mau gue tulis di situ juga sebagai pembaruan (update) tapi setelah jadi ternyata tulisannya panjang juga, akhirnya tulisan ini gue bikin sebagai tulisan baru deh.

Gitar Kawai dari papa udah gue bersihin, penalanya udah diganti, senar juga udah diganti jadi sekarang udah bisa dimainin. Waktu awal-awal gue berasa koq suara ni gitar aneh ya… Ternyata gara-gara senarnya belom stabil jadi nadanya masih suka berubah-berubah. hahaha.. Setelah stabil ternyata suaranya lumayan juga cuma menurut gue bas dan trebelnya kurang seimbang, lebih dominan basnya. Mungkin gara-gara gue pake senar murah. Ah, nyesel gue beli senar murah! Trus playability-nya juga kurang, ga tau gue yang masih cupu skill-nya atau emang gitarnya ga pas ama jari gue.😛 Sekarang gitar ini jadi istri gue karena tiap malem selalu tidur seranjang sama gue soalnya belom ada softcase buat dia dan ga ada tempat lagi di kamar gue buat naro gitar ini. hahaha…

Oya, mengenai asal usul dan tempat pembuatan gitar ini, setelah gue tanya papa gue katanya tuh gitar ini dari temennya yang punya pabrik gitar (bukan toko seperti yang ditulis sebelumnya! maap!) di Sunter namanya Suara Mas (ada yang pernah denger tentang pabrik ini?). Kata papa gue sih temennya itu bikin alat musik buat diekspor ke luar kayak Singapura, Eropa, Amerika, dll. Gitar Kawai ini juga kata dia bikinan sini buat diekspor ke luar tapi sekarang udah ga bikin lagi karena udah ga menguntungkan. Trus kata papa gue gitar ini harga jualnya US$ 600.

Entah kenapa banyak perkataan papa gue yang ga gue percaya, bukannya ga hormat tapi gue ada feeling kalo papa gue itu sotoy dan gue tau kalo papa gue ga tau apa-apa tentang gitar. (maap ya Pa!) Soal pabrik temennya yang bikin alat musik buat diekspor seh gue percaya. Emang gue tau banyak alat musik merk luar yang dibikin di Indonesia, udah sampe di negara tujuan baru ditempel merek. Ironis ya! Coba kalau kita punya merek sendiri! Industri ini berpotensi besar loh!  Trus tentang gitar ini buatan sini juga masih masuk akal, gue jadi inget gitar-gitar merk Jepang juga kebanyakan bukan dibuat di Jepang. Nah, yang gue ga percaya itu kalo harga gitar ini US$ 600! Kalo dirupiahin dengan nilai tukar Rp 10000 aja, gitar ini harganya Rp 6 juta! Dengan kualitas kayak gitu, gue ragu kalau gitar ini harganya segitu. Gitar merek lain aja yang harganya dibawah 6 juta masih lebih bagus. Yah, terlepas dari bener ato ga info yang dikasih papa gue, gue seh tetep bersyukur bisa dapet gitar ini dan gue juga ga terlalu peduli tentang asal usul nih gitar. Gue anggep aja takdir yang mempertemukan aku dan dia. Dia datang kepadaku dalam keadaan kotor, terluka dan “yatim piatu” maka aku rawat dan aku sayangi dia seperti anakku (atau istriku) sendiri.🙂

4 comments

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s